Sunday, July 31, 2011

Harry Potter Deathly Hallows part 2


I grew up reading Harry Potter books and watching Harry Potter movies. It's kinda sad when it finally ends and I somehow feel like... I'm losing part of my childhood :(
Dari umur 9 tahun, aku inget waktu pertama kali ke toko buku kecil di Triwindu deket SMP 5 (yang sedihnya, sekarang udah ga ada). Aku beli buku pertama Harry Potter and the sorcerer's stone dan mulai baca. Mungkin bisa dibilang disitulah kebiasaan baik ini dimulai, mau ga mau karena buku-buku karangan JK. Rowling. Sejak saat itu, semua buku terus aku beli... Tapi yang terselamatkan cuma buku ke-5, 6, dan 7. buku pertama sampe keempat udah hilang gara-gara banjir bulan Desember 2007. Setelah diangkat ke layar lebar, aku juga ga pernah absen nonton filmnya. Ada sih beberapa kekecewaan karena yang ada di film beda jauh sama yang dibuku, tapi ga mungkin juga semua mau diceritain lewat film karena sensasi baca buku ya cuma bisa dirasain sama yang baca bukunya. hehe. Dan sekarang waktu film terakhir rilis, gatau rasanya aneh. ga ada lagi yang ditunggu-tunggu tiap tahun. Ga ada lagi yang dijadiin alesan buat antri tiket bioskop. Ga ada lagi rasa penasaran dan hal-hal lainnya.
And that's what I called "a part of Letting Go". Maybe I have to realized that childhood, will forever be childhood. And life keeps on running.
review buat film terakhirnya yaa, cukup memuaskan. Tapi yang paling ga aku suka bagian endingnya dimana cast yang sama (Daniel, Emma, and Rupert) main sebagai mereka 19 tahun kemudian. Aduh, kayaknya kurang "pas" gitu :(


Reunion with besties

aaa i love today! setelah gagal malem mingguan sama Rayi Nanda, akhirnya hari ini kita janjian ketemuan di Excelso Solo Square. parkir penuh banget sampe-sampe hampir frustasi nginjek gas-rem-kopling terus. Tapi terobati habis ketemu mereka and having a very refreshing chit-chat. I'm a chatterbox today!
Rayi (kiri) and Nanda <3 me and the "BOSS GANK" my leo babe
Jam setengah 3 kita off dari square, terus nganterin Rayi ke bandara (enggak, ga ada acara nangis ataupun kejar-kejaran terus ciuman kaya AADC). Aku sama nanda pengen makan berat, trus langsung janjian ke Solo Bistro sama Selly Vendy. hehee
Tapi sayang sungguh sayang lupa foto makananku dikarenakan tadi udah laper banget. Tempatnya cozy, bikin betah ngobrol lama-lama. Buat minuman coba deh green tea milkshakenya. Kalo makanan Nasi Goreng Terinya lumayan... ati-ati keliatannya sedikit, tapi pas lagi dimakan baru ketauan kalo porsinya banyak. Dan mereka masih kasi tawaran buat bikin member card gratis. Benefitnya banyak mulai dari discount 10% sampe diskon 40% kalo mau nginep di hotel Indah Palace. Masa berlaku member card setahun... Jadi lumayan banget kaan. Ga kerasa udah jam 6 terus kita langsung pulang deh. Mau pada tarawih, karena kebetulan malem ini taraweh pertama... However I still feeling sad cus Cintia couldn't join us :( next time babe, I promise :)

Saturday, July 30, 2011

HAPPY FASTING :)

Males Bertanya Sesat di Purwosari

i basically hate candid pictures, but this one that Chacha took, I dont know why but I love it haha
Adalah seharusnya kemaren ikut Solo Last Friday tapi karena ketiduran siang siang dan dengan pedenya nunggu berdua Chacha di Purwosari, akhirnya kita cuma tengak tenguk dan faktanya, MEREKA UDAH LEWAT PURWOSARI SETENGAH JAM YANG LALU. sekian.

Sunday, July 24, 2011

Padang, 18 JULI 2011

Hari ini agendanya adalah “Manyalang Sumandan” atau kalo kita di Jawa bilang “ngunduh mantu”. Jadi, rombongan Tikalak berangkat dari rumah sekitar jam 10 ke Sijunjuang langsung. Sampe 2 mobil dan 2 truk, bawa para penari, penabuh alat, dan ibu-ibu adat dari rumah. Sampe kira-kira 500 meter dari rumah mempelai laki-laki, kami jalan sambil diiringi pemain musik dibelakang, keluarga ditengah, ibu-ibu pembawa seserahan di depan, dibelakang pengantinnya.
ini makwoku, istri Pak wo Ril, kakak papa pas. ngangkat piring sebanyak itu, jalan 500 meter, beliau hebat juga ya.
my mom and Uni Rori
papa, Ifky, Mas Dendy Acha Nimanda, Uda Wahyu
Sampai di pintu masuk, yang empunya acara (disini kasusnya Orangtua Uda Im, kakak iparku) kaya menyambut sambil nyipratin air. Begitulah adatnya, selengkapnya nanti tanya ibu dulu hehe.
Masuk dalem ternyata emang udah rame banget sama tamu-tamu Tek Emi. Abis foto-foto bentar aku langsung makan, nyobain Soto Padang lagi hehe. Tengah-tengah ibu request mau nyanyi di atas panggung lagi. Duh, Ibu....
Sekitar menjelang Ashar kita pamit pulang. Sempet sedih, terharu, ninggalin kakakku disana. Abis ini mau ketemu susah banget terpisah jarak, dan ga bakalan sempet dalam waktu deket. :_(
Perjalanan pulang melewati Solok, kita mampir ke RM Salero Kampuang. Disini aku baru tau kalo ternyata bahasa Padangnya Iso itu adalah TEMBUSU! Gulai tembusunya ya ampun gabisa dijelasin rasanya joss banget. Sempet muter-muter juga liat SD,SMP papa dulu. Sama rumah yang sempet ditinggalin papa yang sekarang udah jadi markas partai.
Sampe kampuang jam 7 malem, kita packing barang-barang.Adek-adek akhirnya main kembang api yang ga sempet dimainin Nitika sambil ngobrol-ngobrol juga. Akhirnya kita tidur lebih cepet dan bangun sekitar jam 1 pagi, mandi, berberes, meninggalkan kampuang jam 2.30 dan sampe bandara Minangkabau jam 4.30. Ibu belom pulang soalnya masih jagain Nitika disitu, ikut nganter dan sayangnya cuma sampe pintu masuk :( jam 6.00 pesawat boarding dan sampe Jakarta jam 7.45. Sarapan di Soekarno-Hatta bentar trus boarding jam 11.30 dan sampai di Solo dengan selamat, Alhamdulillah, jam 13.30...
Satu hal yang bakalan aku camkan sampe kapan pun, yaitu aku ga bakalan lupa sama desa moyangku. Kalo udah punya duit sendiri mau memperbesar rumah di kampung, bakalan sering balik biar sekalian belajar tentang adat Sumatera Barat yang ternyata kaya sekali dan selama ini yang aku tau cuma seujung kuku. Juga belajar rendah hati, karena bagaimana pun hebat dan besarnya aku nanti, jangan pernah malu mengakui dan tetap menjadi seseorang kecil dari Desa Tikalak, Solok, Sumatera Barat.
What a fun and memorable trip. Aku pasti bakalan sering pulang ke sana, karena dimana ada hembusan angin danau, nasi berderai dan bau amis dari ikan bilih... Disitu aku menyebutnya RUMAH :)

Padang, 17 JULI 2011

It’s Sunday! Ga ada acara hari itu, jadi pagi-pagi papa udah nyuruh kita beres-beres. Sirih dan kapur yang dibawa anak dayang semalem, akhirnya diracik emak buat kita nginang. Nginang itu yang dilakuin ibu-ibu jaman dulu itu lho biar giginya kuat. Pertamanya sih waktu ngunyah sirih rasanya aneh banget. Makin dikunyah makin pait luar biasa. Tapi kapurnya bikin seger. Kalo ga kuat boleh dilepeh (dikeluarin) sesegera mungkin dan aku langsung ngelepeh kira-kira abis 10 detik ngunyah. Tapi abis itu nafas jadi seger, dan katanya kalo rajin nginang giginya bakal kuat. Ga deh makasih, pilih colgate aja -___-
Sony sama Da Wahyu yang lagi asyik nginang LOL
Ternyata perjalanan kita ke Padang Panjang (lagi) yaitu ke sate Padang terenak sedunia, SATE MAK SYUKUR! girang banget akhirnya papa bawa kita kesini sampe dia bilang “Subhanallah” pas papa parkir masuk. Porsinya gede, dan emang aseli enak banget. Banyak foto orang terkenal mulai Presiden kita Pak SBY sampe artis-artis.Ada juga lapek bugihnya, yaitu ketan yang dikasi kelapa.
Perjalanan berlanjut ke Padang kota yang kira-kira makan waktu 2-3 jam. Sampe sana kita mampir ke Andalas Plaza, nyamperin Uni Sari sama suaminya, Uda Daus. Jadi Uni Sari ini secara adat udah jadi saudaraku, karena pernah disusui sama Ibu. Jadi, anaknya Ibuku banyak banget ya secara teori . Zonk. Disana kita jalan-jalan sambil nungguin papa sama Ibu booking tiket.
Sampe kira-kira jam 8 malem, kita pergi makan di Tapi Lauik Padang (tepi laut Padang ) di warung seafood apa namanya lupa. Ikannya masih seger-seger abis ditangkep, langsung dibumbu. Kerapunya top banget, apalagi dimakan sambil kena hembusan angin pantai sama suara debur ombak. Ahelah.
kerapunya TWO THUMBS UP

Padang, 16 JULI 2011

Hari Resepsi yang biasa disebut “Baralek” (punya gawe,red). Sempet males pake seragam soalnya suhu siang panas banget dan seragam kebaya brokat pasti bikin aku keringetan sampe netes-netes. Akhirnya mengurangi gerak hari itu dan memutuskan jadi bocah kalem :)
langsung keringetan setelah satu jam
Kakakku, anak daro (sebutan buat mempelai wanita) dipakein Suntiang (hiasan kepala yang beratnya berkilogram) yang emang wajib dipake tiap resepsi. Cantiiik banget,moga-moga besok aku pas nikah sempet pake suntiang hehe. Habis itu kita foto keluarga sekalian. Sayang pas bagian cewek-cewek engga fokus, jadi gabisa dipamerin sekarang. Hiks
Baralek di adat Sumatera beda sama yang biasanya kita temui di Jawa. Disini, tamu enggak terpatok jam. Jadi kapan aja mereka sempet dateng, ya mereka dateng walaupun sampe malem juga. Jadi dari Pagi sampe Sore anak-anak papa sampe pada capek dipanggilin terus. Enggak yang tiap ada tamu dateng lah, kalo ada acara foto-foto juga dipanggilin. Hha
Akhirnya lauk yang paling ditungguin keluar, yaitu Gulai Kambiang (kambing)!!!
Abis ibu nyanyi, Nimanda sama Mbak Ria malah ikut-ikutan. Ketambahan yang kecil-kecil ponakan semuanya. Ternyata emang keluarga besar banci tampil semua. Haha.
Sedihnya pas sore, Uni Eli sekeluarga plus Bundo sekeluarga pulang ke Dumai :( yah jadi agak sepi deh. Sempet nangis. I really hate farewell, it’s suck.
Goodbye Uni Eli & Uni Reni :")
Acara dilanjutin sama ngasih pasambahan (persembahan atau erah-serahan) buat keluarga Da Im di Kuayang. Lucunya, ada gunungan ketan yang dihias sama ikan goreng, bikin Nirori ketawa terus kalo inget hahaha. Persembahan itu semua dibawa di kepala sama ibu-ibu sekitar situ yang udah lumayan tua. Hebatnya, mereka semua kuat njunjung dan jalan kaki lho.
suami istri baru pose di depan pasambahan.
Menjelang Maghrib kita semua mandi dan istirahat bentar. Aku, Chacha, Uni-uni sama Ibu sempet pergi ke Solok bentar buat transfer duit (iya transfer duit aja jauh -___-) untuk booking tiket pesawat. Sampai rumah, ada acara “Randai” yaitu tradisi sesudah baralek yang emang berlangsung sampe PAGI. PAGI.
Acara dimulai dengan iring-iringan marapulai dari Kuayang yang ada ketipang ketipungnya juga. Sampai di rumah Suku Sumpadang (sukuku dari Ibu, Padang kan matrilinier), nanti ketua mamak tiap suku yang disebut “Ninik Mamak” babaleh pantun ato bahasa kitanya main bales-balesan pantun. Ninik Mamak suku Sumpadang (tuan rumah) mencegah agar rombongan marapulai masuk ke dalam rumah. Rombongan suku Jambak (sukunya Uda Im, suami Nitika) harus mengupayakan agar bisa masuk ke dalam lewat pantun yang disampein oleh Ninik Mamaknya. Sempet terlihat seru, tapi sayangnya terkendala bahasa (banyak kosakata yang aku ga paham, mungkin bahasa resminya karena selama ini Cuma bisa bahasa percakapan sehari-hari). Akhirnya setelah beberapa saat berlalu, rombongan marapulai masuk ke dalem rumah.
Di dalem rumah pun, pengaturan duduknya ga boleh sembarangan. Mamak rumah, yaitu disini Oomku dari pihak Ibu, harus duduk di deket pintu. Marapulai ditengah sama Anak Dayang (anak laki-laki yang belom puber, emang tugasnya nemenin marapulai kemana mana selama acara randai itu) ditengah diapit Ninik Mamak dari masing-masing suku. Papa juga di dalem sebagai perwakilan suku Sikumbang (suku Papa, beda sama suku anak-anak plus istrinya) dan juga ayah anak daro.
Perempuan, siapapun dia, ga boleh masuk ke dalem rumah waktu acara randai ini. Kalaupun harus masuk, perempuan mesti pake baju kurung. Akhirnya Cuma bisa liat dari luar :(. Ada juga “Janang”, yaitu pelayan yang nyiap-nyiapin makanan di dalem itu, harus pake sarung diiket segitiga di pinggangnya.
Randai juga termasuk penyerahan gelar kepada Mempelai laki-laki. Setelah rembugan, akhirnya diputuskan gelar kakak iparku yaitu “Mangkuto Sutan” hampir sama kaya papa, kalo papa “Paduko Sutan”. Setiap keluarga, dulu wajib memanggil seseorang dengan gelarnya. Tapi makin kesini, yang wajib manggil Cuma mertua atau orangtua.
Akhirnya rombongan keluar dari dalem rumah, tapi acaranya belom berhenti. Kita masih disajikan tarian randai yang menurutku –karena udah larut malem- berisiknya minta ampun sampe gabisa tidur. Jam 4 pagi tarian randai baru selesai.

Padang, 15 JULI 2011

my sister, Diana Sartika Ilyas
It’s Akad Nikah day! Bangun pagi-pagi dan antri mandi, akhirnya kita semua siap sebelum marapulai (sebutan buat mempelai laki-laki) dateng. Sempet kesel gara-gara yang ngerias wajah Uni Tika telat dateng, tapi ternyata riasannya bagus. Hehe.
Jam 9.30 akhirnya rombongan dari Sijunjuang –daerah asal calon kakak ipar- dateng. Udah masuk ke dalem rumah dan persiapan buat akad nikah. Setelah beberapa saat, akhirnya... SAH :) Alhamdulillah banget lancar tanpa ada gangguan yang berarti. Cuma sempet mati lampu bentar. Maklum lah :p

Abis akad, makanan mulai dikeluarin. Ga bosen-bosen makan ikan Bilih yang emang asli dari Danau Singkarak belakang rumah. Udah kenyang perut kita, baru deh foto-foto. Hehe.
Nazanin Fatima Parsha pose
kiri kanan: Uni Astrid Varadilla (Uni Rori), Uni Casey Renilda (Uni Reni), & Uni Rina Mavilda (Uni Rina)

me and my Sony
Chacha, Mbak Ria, Uni Tika, Uni Manda, and Me

Sorenya abis tamu-tamu udah mulai pulang dan rumah udah lumayan sepi, kita yang muda-muda main ke danau belakang. Ponakanku –Rifki sama Reno- berendam di danau sesore-an sampe bibirnya pada biru. Hihi. Kita yang lain foto-foto, cerita-cerita di dermaga. Tiba-tiba ada perahu sampan lewat, trus distop sama mas Dendy. Sayangnya bapak tukang perahu engga berani mbawa kita hari itu dikarenakan angin sedang kuat. Huhu sedih L Pasliat di pesisir, banyak pensi (pensi itu sejenis kerang yang enak banget kalo dimakan pake garem. Ga kebayang ya?) terdampar di bebatuan. Nirori malah iseng ngambilin trus dikasih ke Emak.

Ternyata sore itu juga diadain acara potong kambing (dimana kambing ini mau dimasak, digulai untuk resepsi besok). Lucunya sebelum disembelih, kambingnya didandanin terus di kasi kaca ke mukanya. Lucu juga ya tradisinya. Abis itu kulitnya dijemur di pohon beringin deket situ.
Balik dari Danau, Papa ternyata udah siap mau ngajak makan diluar. Sekitar abis Maghrib, kita menuju Padang Panjang buat makan Soto Padang. Abis makan soto, mampir beli buah-buahan yang lagi banyak ternyata manggis (yang emang manis-manis). Nitika yang ikut, mungkin saking betenya berhari-hari dipingit dirumah, malah beli KEMBANG API. Wkwk.
jadi, dagingnya digoreng kering dulu ky dendeng. Enyak :9