Padang, 12 JULI 2011

Pagi pagi abis bangun dan sarapan Nasi Goreng paling enak yang pernah aku makan dari lahir (lebay, soalnya bumbunya beda sama nasgor yang biasa dimakan di Solo. Yang ini pedes BANGET. NGET). Tiba tiba dateng rombongan dari Dumai, Riau, yaitu bundo dan cucu-cucunya dan anak-anaknyaaa. Hhe. Bundo ini, satu bapak beda ibu sama ibuku. Putrinya ada dua, yaitu Uni Rina sama Uni Reni. Uni Rina punya anak dua juga, yaitu Dhuha & Thoriq. Bundo ini sayaaaang banget sama semua anak-anak di keluarga besar, jadi seneng banget deh ketemu beliau J

atas, kiri ke kanan: Uni Rori, Oom Ir, Dhuha, Uni Rina. bawah, kiri ke kanan: Uni Tika, Mom, Bundo, Thariq

Menjelang siang, papa ngajak ke rumah Ibu Mertua Nirori yang ada di Sungai Limau, Pariaman. Di perjalanan ga lupa mampir ke warung makan Katupek Pitalah (ketupat pitalah- pitalah itu nama daerah) yang rasanya pertama aneh dilidah, tapi lama-lama enak juga. Terus lewat juga di Surau Nagari yang mirip sama masjid Kutojao yang sering nongol pas adzan di tivi...Lupa deh.Itu pokoknya.

katupek pitalah. seporsi ga nyampe 10 ribu

Perjalanan ke Sungai Limau ternyata ngelewatin Ngarai Sianok (ngarai=air terjun) yang dulu pas Gempa Padang sempet kegeser. Hawanya dingin banget kaya di Tawangmangu, tapi yang ini lebih asri soalnnya less polution. Hehe.

jembatan ditengah itu biasanya dilewati kereta api tiap hari Minggu

Di belakang rumah Ibu –begitu biasa aku manggil Ibu Mertua Nirori- langsung berhadapan sama Pantai Arta. Pantainya sepiiii banget, masih bersih. Kita kesana jam 2-3 tapi untungnya matahari enggak begitu terik. Mau keceh (main air) tapi ga bawa baju ganti. Yaaaah L

serasa pantai pribadi :p

Perjalanan pulang kita mampir ke Padang Panjang, yang dijuluki kota Serambi Mekkah di Sumatera Barat. Disini pusatnya jajanan apa aja ada! Kita ke pasar malemnya, yang emang rame banget dipenuhi pedagang sama warga Padang Panjang sendiri yang herannya engga begitu gemuk-gemuk. Harusnya kan iya, secara tiap jalan yang ditemui warung makan terus....

Yang bikin kami semua girang kecuali Nirori yang lagi hamil, adalah disana sedang musim DURIAN! Ga tanggung-tanggung papa beli duren banyak buat dimakan sama keluarga dirumah sama nyobain Ketan Durian “Bu Dessy” yang rasanya unspeakable. Abis makan ketan, serasa sayang buat ga nyobain yang lain, kami mampir di warung tempat nyamil. Mulai dari kolak, bubur kampiun, Serabi kuah, teh telor, semua ada... heaven. Dan akhirnya kami memutuskan untuk pulang dan sampai di rumah jam 11 malem.

hari itu papa kena pilek, jadi ga maksimal membaui duren yang beliau beli

Comments

Popular Posts