Padang, 14 JULI 2011

Jam 1.00 pagi,kloter terakhir dari Solo sampe. Seneng banget akhirnya rumah tambah rame karena kedatengan Nimanda (kakak ketiga) plus suaminya, Mas Dendy, sama anaknya, Acha. Ga lupa Fadel, adekku yang paling kecil, sama Emak, Mbak Ria (nitika’s bff). Mereka dari Bandara dijemput Uda Riri dan perjalanan lebih cepet dari aku kemaren soalnya ga mampir makan dulu.

Selang satu jam abis mereka dateng, dateng lagi rombongan dari Bengkalis yaitu Uni Eli, sama ketiga anaknya – Roni, Rona, Reno- naik mobil. Subuh, sepupuku yang biasa aku panggil “Beb Peter” dateng juga. AAA udah rame banget ini rumah :D
Akhirnya mereka semua istirahat sebentar. Siangnya papa ngajak makan ke RM Pak Datuk yang terkenal banget di Padang Panjang. Es kelengkengnya enak luar biasa. Lucunya, kita nemu iklan Supradyn yang udah divariasi-in sama bahasa Minang, slogannya “PANJAGO STAMINA DUNSANAK” yang kalo di bahasa Indonesia-in kurang lebih jadi “penjaga stamina kita”. Saking membekasnya slogan supradyn itu sampe dijadiin status bbm sama Nimanda, dll. Mwahaha

Abis makan, Papa tergoda beli VCD lawakan Minang yang sumpah emang aslinya kocak banget. Abis itu kita lanjutin perjalanan. Pas mau isi bensin kita semua bingung, enggak nemu Pom yang masih ada premiumnya. Duh Indonesia, riwayatmu kini...
Perjalanan kita ternyata melewati Bukittinggi, dimana akhirnya kita berhenti di the famous Jam Gadang. Papa nyuruh kita turun ngeliat-liat sebentar, tapi karena rame kita Cuma foto-foto terus naik mobil lagi. Heheh.

Acha, Chacha, Ifky sama doraemon yang boleh diajak foto sepuasnya abis bayar 5ribu
Ditengah jalan, mampir ke toko keripik Sanjai Minantu. Kakak-kakakku belanja keripik untuk camilan abis-abisan. Tapi yaemang enak-enak banget sih. *lirik perut*
Sampailah kita di Batusangkar, tempat Pakwo (sebutan untuk Pakdhe atau Oom yang lebih tua dari Papa) Harun dan istrinya yang lembut sekali. Disana kita shalat sambil jalan-jalan di sekitar rumah Pakwo sebentar, penuh banget sama pohon-pohon dan tanaman cabe. Udaranya dingin, kaya di Puncak gitu lah. Jam 6 sore aja masih terang. Selesai silaturahim ke rumah Pakwo kita akhirnya jalan lagi...
Ternyata bukan pulang kembali ke Tikalak pemirsa, papa nekat ngajak kita ke Martabak Kubang yang dulu terakhir kali aku pulang rame banget sampe kita ga bisa parkir. Untung aja sekarang agak lumayan sepi. Hehe. Ada menu kesukaanku yaitu Cane Kari, Martabak Mesir, dll.Minumnya juga beragam mulai dari Teh Talua Bukittinggi (teh telur), Teh Susu, dll. yang masih asing banget sama teh telur (“Masa teh dicampur sama telur ?”) dikerjain papa, disuruh ngabisin teh telur yang diorder. Hahaha, tapi abis dia nyoba malah bilang “Enak ya ternyata :D”

Comments

Popular Posts