Sunday, July 24, 2011

Padang, 16 JULI 2011

Hari Resepsi yang biasa disebut “Baralek” (punya gawe,red). Sempet males pake seragam soalnya suhu siang panas banget dan seragam kebaya brokat pasti bikin aku keringetan sampe netes-netes. Akhirnya mengurangi gerak hari itu dan memutuskan jadi bocah kalem :)
langsung keringetan setelah satu jam
Kakakku, anak daro (sebutan buat mempelai wanita) dipakein Suntiang (hiasan kepala yang beratnya berkilogram) yang emang wajib dipake tiap resepsi. Cantiiik banget,moga-moga besok aku pas nikah sempet pake suntiang hehe. Habis itu kita foto keluarga sekalian. Sayang pas bagian cewek-cewek engga fokus, jadi gabisa dipamerin sekarang. Hiks
Baralek di adat Sumatera beda sama yang biasanya kita temui di Jawa. Disini, tamu enggak terpatok jam. Jadi kapan aja mereka sempet dateng, ya mereka dateng walaupun sampe malem juga. Jadi dari Pagi sampe Sore anak-anak papa sampe pada capek dipanggilin terus. Enggak yang tiap ada tamu dateng lah, kalo ada acara foto-foto juga dipanggilin. Hha
Akhirnya lauk yang paling ditungguin keluar, yaitu Gulai Kambiang (kambing)!!!
Abis ibu nyanyi, Nimanda sama Mbak Ria malah ikut-ikutan. Ketambahan yang kecil-kecil ponakan semuanya. Ternyata emang keluarga besar banci tampil semua. Haha.
Sedihnya pas sore, Uni Eli sekeluarga plus Bundo sekeluarga pulang ke Dumai :( yah jadi agak sepi deh. Sempet nangis. I really hate farewell, it’s suck.
Goodbye Uni Eli & Uni Reni :")
Acara dilanjutin sama ngasih pasambahan (persembahan atau erah-serahan) buat keluarga Da Im di Kuayang. Lucunya, ada gunungan ketan yang dihias sama ikan goreng, bikin Nirori ketawa terus kalo inget hahaha. Persembahan itu semua dibawa di kepala sama ibu-ibu sekitar situ yang udah lumayan tua. Hebatnya, mereka semua kuat njunjung dan jalan kaki lho.
suami istri baru pose di depan pasambahan.
Menjelang Maghrib kita semua mandi dan istirahat bentar. Aku, Chacha, Uni-uni sama Ibu sempet pergi ke Solok bentar buat transfer duit (iya transfer duit aja jauh -___-) untuk booking tiket pesawat. Sampai rumah, ada acara “Randai” yaitu tradisi sesudah baralek yang emang berlangsung sampe PAGI. PAGI.
Acara dimulai dengan iring-iringan marapulai dari Kuayang yang ada ketipang ketipungnya juga. Sampai di rumah Suku Sumpadang (sukuku dari Ibu, Padang kan matrilinier), nanti ketua mamak tiap suku yang disebut “Ninik Mamak” babaleh pantun ato bahasa kitanya main bales-balesan pantun. Ninik Mamak suku Sumpadang (tuan rumah) mencegah agar rombongan marapulai masuk ke dalam rumah. Rombongan suku Jambak (sukunya Uda Im, suami Nitika) harus mengupayakan agar bisa masuk ke dalam lewat pantun yang disampein oleh Ninik Mamaknya. Sempet terlihat seru, tapi sayangnya terkendala bahasa (banyak kosakata yang aku ga paham, mungkin bahasa resminya karena selama ini Cuma bisa bahasa percakapan sehari-hari). Akhirnya setelah beberapa saat berlalu, rombongan marapulai masuk ke dalem rumah.
Di dalem rumah pun, pengaturan duduknya ga boleh sembarangan. Mamak rumah, yaitu disini Oomku dari pihak Ibu, harus duduk di deket pintu. Marapulai ditengah sama Anak Dayang (anak laki-laki yang belom puber, emang tugasnya nemenin marapulai kemana mana selama acara randai itu) ditengah diapit Ninik Mamak dari masing-masing suku. Papa juga di dalem sebagai perwakilan suku Sikumbang (suku Papa, beda sama suku anak-anak plus istrinya) dan juga ayah anak daro.
Perempuan, siapapun dia, ga boleh masuk ke dalem rumah waktu acara randai ini. Kalaupun harus masuk, perempuan mesti pake baju kurung. Akhirnya Cuma bisa liat dari luar :(. Ada juga “Janang”, yaitu pelayan yang nyiap-nyiapin makanan di dalem itu, harus pake sarung diiket segitiga di pinggangnya.
Randai juga termasuk penyerahan gelar kepada Mempelai laki-laki. Setelah rembugan, akhirnya diputuskan gelar kakak iparku yaitu “Mangkuto Sutan” hampir sama kaya papa, kalo papa “Paduko Sutan”. Setiap keluarga, dulu wajib memanggil seseorang dengan gelarnya. Tapi makin kesini, yang wajib manggil Cuma mertua atau orangtua.
Akhirnya rombongan keluar dari dalem rumah, tapi acaranya belom berhenti. Kita masih disajikan tarian randai yang menurutku –karena udah larut malem- berisiknya minta ampun sampe gabisa tidur. Jam 4 pagi tarian randai baru selesai.

No comments:

Post a Comment