Sunday, July 24, 2011

Padang, 18 JULI 2011

Hari ini agendanya adalah “Manyalang Sumandan” atau kalo kita di Jawa bilang “ngunduh mantu”. Jadi, rombongan Tikalak berangkat dari rumah sekitar jam 10 ke Sijunjuang langsung. Sampe 2 mobil dan 2 truk, bawa para penari, penabuh alat, dan ibu-ibu adat dari rumah. Sampe kira-kira 500 meter dari rumah mempelai laki-laki, kami jalan sambil diiringi pemain musik dibelakang, keluarga ditengah, ibu-ibu pembawa seserahan di depan, dibelakang pengantinnya.
ini makwoku, istri Pak wo Ril, kakak papa pas. ngangkat piring sebanyak itu, jalan 500 meter, beliau hebat juga ya.
my mom and Uni Rori
papa, Ifky, Mas Dendy Acha Nimanda, Uda Wahyu
Sampai di pintu masuk, yang empunya acara (disini kasusnya Orangtua Uda Im, kakak iparku) kaya menyambut sambil nyipratin air. Begitulah adatnya, selengkapnya nanti tanya ibu dulu hehe.
Masuk dalem ternyata emang udah rame banget sama tamu-tamu Tek Emi. Abis foto-foto bentar aku langsung makan, nyobain Soto Padang lagi hehe. Tengah-tengah ibu request mau nyanyi di atas panggung lagi. Duh, Ibu....
Sekitar menjelang Ashar kita pamit pulang. Sempet sedih, terharu, ninggalin kakakku disana. Abis ini mau ketemu susah banget terpisah jarak, dan ga bakalan sempet dalam waktu deket. :_(
Perjalanan pulang melewati Solok, kita mampir ke RM Salero Kampuang. Disini aku baru tau kalo ternyata bahasa Padangnya Iso itu adalah TEMBUSU! Gulai tembusunya ya ampun gabisa dijelasin rasanya joss banget. Sempet muter-muter juga liat SD,SMP papa dulu. Sama rumah yang sempet ditinggalin papa yang sekarang udah jadi markas partai.
Sampe kampuang jam 7 malem, kita packing barang-barang.Adek-adek akhirnya main kembang api yang ga sempet dimainin Nitika sambil ngobrol-ngobrol juga. Akhirnya kita tidur lebih cepet dan bangun sekitar jam 1 pagi, mandi, berberes, meninggalkan kampuang jam 2.30 dan sampe bandara Minangkabau jam 4.30. Ibu belom pulang soalnya masih jagain Nitika disitu, ikut nganter dan sayangnya cuma sampe pintu masuk :( jam 6.00 pesawat boarding dan sampe Jakarta jam 7.45. Sarapan di Soekarno-Hatta bentar trus boarding jam 11.30 dan sampai di Solo dengan selamat, Alhamdulillah, jam 13.30...
Satu hal yang bakalan aku camkan sampe kapan pun, yaitu aku ga bakalan lupa sama desa moyangku. Kalo udah punya duit sendiri mau memperbesar rumah di kampung, bakalan sering balik biar sekalian belajar tentang adat Sumatera Barat yang ternyata kaya sekali dan selama ini yang aku tau cuma seujung kuku. Juga belajar rendah hati, karena bagaimana pun hebat dan besarnya aku nanti, jangan pernah malu mengakui dan tetap menjadi seseorang kecil dari Desa Tikalak, Solok, Sumatera Barat.
What a fun and memorable trip. Aku pasti bakalan sering pulang ke sana, karena dimana ada hembusan angin danau, nasi berderai dan bau amis dari ikan bilih... Disitu aku menyebutnya RUMAH :)

No comments:

Post a Comment