Sunday, August 28, 2011

Buat badan, jangan coba-coba

Readers, disini aku mau share sedikit yaah. tanpa bermaksud merugikan pihak-pihak tertentu atau nakut-nakutin. Murni cuma cerita nyata yang aku alami sendiri... I hope you really understand :)

Ceritaku dimulai tanggal 8 Agustus 2011 pas facial di salah satu klinik kecantikan. Sambil nunggu dimasker, aku iseng minta terapi ear candle -kebetulan kakak dan temen-temenku banyak juga yang udah nyoba, dan kata mereka enak. Terapi ini "katanya" untuk bersihin telinga dan mengurangi insom kalo malem. Yaudah, karena pertimbangan banyak yang udah nyoba dan aman, aku mau coba.
Seminggu ga ada perubahan apa-apa, entah sugesti atau gak, aku jadi gampang tidur tiap malem. Tanggal 19 Agustus aku juga naik pesawat ke Jakarta dan ga ada keluhan yang berarti ataupun gangguan di telinga.

Dan bencana dimulai sepulang dari Jakarta.

Kupingku bagian dalem mulai gatel-gatel hebat. Kadang disertai pusing ataupun 'bindeng' yang bikin pendengaran agak berkurang. Pertamanya aku cuek, mikir kalo ini bakalan ilang sendiri. Tapi lama-lama mulai ganggu bahkan tidur aja sampe kebangun.
Akhirnya hari Jumat tanggal 26 Agustus aku ke dokter THT, tapi bukan dokter THT keluarga. Disana diliatin kalo sisa lilin bekas ear candle NEMPEL di lubang telinga bahkan beberapa udah ada di gendang. Dikasih resep tapi abis dibersihin -karena udah ngerasa enakan- ga aku tebus.

Baru mulai berani cerita ke papa tentang ini-itu dan yaa walaupun kena marah sedikit, akhirnya beliau nyuruh ke dokter THT keluarga. Hari ini tanggal 28 Agustus janjian sama Pak Bambang Suratman dan emang ternyata kata beliau ada INFEKSI yang disebabkan oleh terapi ear candle.

Terapi ini sebenernya ga direkomendasikan sama dokter THT manapun. Lebih baik kalo mau bersihin telinga langsung pergi ke dokter THT aja, jangan gampang kemakan omongan terapis kecantikan. Ini badan, badan kita. Dan ga boleh coba-coba lagi walaupun banyak hal yang udah terbukti.

Sekarang aku lagi dalam masa penyembuhan. Minum antibiotik dan obat racikan, belom lagi obat tetes telinga dan penjagaan telinga gaboleh kemasukan air. Jadi kalo wudhu atau mandi harus ekstra hati-hati. Total semua perawatan jadi 7 kali lipat harga yang harus aku bayar untuk terapi ear candle. waw.

Sedikit sharing aja. Buat yang berencana nyoba terapi ini, ataupun yang udah pernah nyoba tapi ga kenapa-napa, tolooong  banget dipikir masak-masak. Okeey?

Good Night, Readers!

1 comment:

  1. Googling soal ear candle eh keluarnya blognya Mbak Tania :D
    Itu di klinik mana mbak? Aku tertarik bgt nih sama ear candle, karena udah ke THT ga ada efeknya sama sekali sama masalah telingaku :(

    ReplyDelete