Thursday, November 10, 2016

Catching Up

Setelah menikah aku sempet pengen nulis di blog lagi. Tapiii ternyata ngurus rumah dan suami itu sudah cukup menyita waktu pikiran dan tenaga hahaha. Apalagi waktu itu aku langsung pindahan ke Surabaya, dan ga lama kemudian langsung dikasi rejeki kehamilan. Jadi udah ga sempet banget buka blog dan nulis lagi, plus niat yang sempet terkumpul itu tercecer lagi entah kemana. Udah pengen nulis tentang persiapan nikah di Solo, acara pernikahannya, how i found out that I'm pregnant and so on. Duh hutang banyak sekali tulisan ya!

Tapi karena sudah terlalu banyak yang terlewat, aku coba rangkum singkat semuanya hehehe. 

Married

Tanggal 09 Mei 2015, Alhamdulillah akhirnya aku menikah sama mas Hafidz, kakak tingkat yang dari 2013 udah jadi 'pacarku' (ahsek). Nikahnya di Solo, dan 2 hari abis nikah aku langsung ikut mas ke Surabaya karena mas kerja di salah satu perusahaan BUMN disana.

Pregnancy

Dua bulan habis nikah, aku hamil. Tau hamil pas puasa, udah masuk 8 weeks. Otomatis yang tadinya masih bisa bolak balik Surabaya-Solo untuk urus online shop taniailyas, jadi harus stay di Solo karena aku sempet ngeflek dan diharusan dokter untuk bedrest. Aku ngelewatin Iedul Fithri pertama di Banjarnegara sama keluarga baruku. Alhamdulillah sekali lagi.

Pas usia kandungan 12 weeks, aku balik ke Surabaya lagi karena suami ga bisa ditinggal lama-lama. Trimester pertama aku mual muntah seperti beberapa bumil lainnya, tapi masuk trimester kedua hilang. Di Surabaya aku tinggal berdua aja sama suami tanpa asisten rumah tangga.

Usia kandungan 23weeks, aku dan suami babymoon ke Yogyakarta. Kebetulan juga pas itu kami berdua juga ulangtahun jadi sekalian ngerayain ultah+babymoon. Rutenya ke LOKAL, nginep di Greenhost Hotel, dateng ke Jogja Biennale, naik becak montor ke Wedangan Pendopo, dll. It was a fun and insightful trip karena banyak sekali doa dan harapan untuk anak bayi saat itu.

Masuk trimester ketiga alias trimester akhir, aku pulang lagi ke Solo untuk persiapan melahirkan.  Masuk 36 weeks aku baru mulai berburu persiapan melahirkan dan diaper bag buat aku + bayi nanti pas di RS. Suami ke Solo tiap Jumat malam dan balik Surabaya lagi Minggu malam (kecuali kalo ada dinas).

Saat hamil aku rutin senam hamil, periksa kandungan dsb tanpa ditemani suami, kadang aja kalo pas weekend ngepasin periksanya. Bersyukur orangtua support banget untuk ini-itunya, jadi tetep bisa enjoy menikmati kehamilan yang makin gede gembol gitu.

Giving birth

39 weeks, tanggal 05 Maret hari Sabtu malam. Mas Hafidz kebetulan ga bisa pulang Sabtu pagi karena ada acara di Surabaya. Aku udah bilang ga usah maksain pulang orang cuma sehari, tapi suami insist mau pulang aja. Jam 21.00, 30 menit sebelum kereta mas Hafidz nyampe Solo, aku ke kamar mandi untuk buang air kecil, dan ternyata ada flek doooong.

Telpon klinik (emang rencana melahirkan di Mommy & Me bukan di RS). Tapi disuruh tunggu sampe fleknya banyak baru kesana aja. Jam 21.30, Mas Hafidz nyampe rumah dan aku tau banget dia mencoba tenang padahal sama gugupnya hahahah.

06 Maret pagi, masih jalan jalan keliling rumah sama mas. Pulang jalan-jalan seperti biasa sarapan di meja makan sm papa ibu sambil isi TTS, lalu merasakan sensasi luar biasa di perut, cm masih bisa ditahan. Masih mandi luluran, catok rambut, bikin alis dan dandan lengkap hahaha.
Jam 10.30 flek mulai banyak dan akhirnya berangkat ke klinik sama mas ditemani ibu.

Sampe klinik dicek dalam dan ternyata udah bukaan 3. Disarankan untuk nunggu di RS aja sambil nunggu kontraksi makin rutin. 13.30 dicek lagi baru nambah 1, jam 16.30 dicek sudah bukaan 5 dan wajib stay di kamar bersalin udah ga boleh balik kamar lagi.

Setelah itu semua berlalu sangat cepat, soalnya emang abis kontraksi rutin per 2 menit sekali itu aku udah kayak orang ilang deh, segala macem gaya uda keluar  haha. Jam 19.00 dr.Kartipin dateng dan 19.25 anakku lahir setelah 2 kali ngeden, masih pake baju yg dipake dari berangkat, ditemenin suami yang juga belom mandi sore. Untungnya pas ngelahirin ga blank lupa semua teknik ngeden dan afirmasi lahiran yg udah dikasih sama bidan.

For this, I thank my husband and my family a lot. They really gave strength to me :')

Rebirth as a Mom

Dan setelah menjadi ibu itu, the real journey begin...

Kali ini bukan lagi makan buat diri sendiri
Bukan lagi jaga keselamatan buat diri sendiri
Bukan lagi jaga kesehatan buat diri sendiri

Karena ada makhluk hidup kecil yang idupnya 100% bergantung sama aku.

And being a mother is the greatest joy I've ever experienced :)

Bulan ke-1 Alya
Sempet jaundice dan harus difototerapi 2x24 jam. ASI keluar ga gitu banyak, diajarin semua teknik menyusui sama ibu & uni Manda. Abis Alya jaundice dan aku ikut rawat inap karena ga mau pisah dan mau merah ASI buat mencukupi kebutuhan dia, perlahan produksi ASI mulai naik, sampe ngerembes kalo terlambat dikeluarin.

Bulan ke-2 Alya
Sampe punya stock ASIP se freezer penuh. Suami minta kami berdua pindah ke Surabaya, jadi akhirnya ASIP tersebut mesti didonorin. Pindahan bawa barang segambreng banyaknya punya Alya semua hahaha. Dan kehidupan Surabaya Alya resmi dimulai.

Bulan ke-3 dan ke-4 Alya
Sampe Surabaya Alya aqiqah. Sebulan habis itu puasa, dan pas Alya 4 bulan aku+Alya pulang ke Solo lagi untuk lebaran.

Bulan ke-5 dan ke-6 Alya
Ribet ngurusin beasiswa mas yang jadi super sibuk hampir ga ada waktu istirahatnya. 02 September Alya mulai makan. Tanggal 09 September, Mas Hafidz berangkat ke Swedia diantar kami berdua, siang pukul 12.00 terbang ke Jakarta dulu. Jam 17.25 Aku & Alya pulang ke Solo naik kereta (our first train just the two of us!)

Dan sekarang masuk bulan ke-8 Alya... Dalam keadaan Long Distance Married sama suami (Swedia-Solo 11,000 km), numpang lagi di rumah orangtua, a full time mother, aku mengumpulkan niat lagi buat Bismillah nulis blog lagi.

Semoga lancaaaar!

No comments:

Post a Comment