Sunday, December 31, 2017

My Brownish Shade Lipstick with Swatch



Sejak perempuan-perempuan mulai 'berani' pake lipstick selain warna nude (plus society udah mulai bisa nerima warna lipstick yang lebih bold, duh), saya ingat udah ga lagi hanya ngandelin lipstick andalan saya untuk berbagai acara. Fyi saya itu termasuk yang jarang banget cobain produk skincare atau kosmetik baru. Biasanya, saya beli di luar kebiasaan karena denger dari cerita kakak saya yang hobi belanja make up atau dari temen-temen.

Nah, sejak awal mula saya nyoba dandan, lipstick andalan saya selalu MAC Kinda Sexy. Yang saya ingat pertama kali beli tahun 2010 pas nemenin ibu ke Jakarta, kami ke konter MAC terus sama SPG-nya ditawarin shade Kinda Sexy terus dicobain terus cocok. Terus udah. Sejak 2010 itu saya repurchase MAC Kinda Sexy sampe ga keitung lagi berapa kali karena ya cuma pake itu aja.

Sampe akhirnya mulai 2013 saya mau nyoba shade lain, tapi dasaran punya brand loyalty tinggi, saya ga coba selain MAC. Saat itu saya beli Viva Glam II dan Diva yang lebih 'gelap', kadang buat dalem bibir aja untuk kesan ombre. Dan cuma tiga lipstick itu yang saya bawa kemana-mana. Males beli baru, apalagi kan ada expired date-nya. Jadi saya ga rewel deh urusan lipstick.

Nah beberapa tahun belakangan ini mulai rame industri kosmetik shifted fokusnya ke produk lipstik. Ga usah ditanya ada banyak banget produk Internasional sampe local Indonesia dengan variasi harga yang macem-macem. Bahkan satu merek bikin shade yang hampir sama dengan merek lain sehingga jadi 'dupe'- alternatif untuk harga lebih murahnya. Dan menurut saya siiih, sekarang saya sendiri kaya udah ga mempan ditawari warna macem-macem karena ujung-ujungnya udah ada yang hampir mirip atau udah punya, haha.

Dan itu beneran terjadi, sering.

Dasaran seleranya ya itu-itu aja, saya cenderung beli lipstick dengan shade yang udah ada sama yang di rumah. Mungkin setelah melewati beberapa trial error saya jadi yakin mana warna yang bagus buat saya dan punya tendensi untuk ga keluar dari comfort zone itu (?). Entahlah.

Dan salah satu tone selain nude yang menurut saya sangat cocok di saya adalah brownish tone. Semua warna dengan dasaran kecoklatan menurut saya lebih cucmey di saya daripada mauve atau pink gitu. Menurut orang-orang sekitar saya juga bagus pake warna yang agak gelap, mungkin karena warna bibir asli saya juga engga rata dan cenderung gelap.

Nah di bawah ini saya mau cerita empat lipstick saya yang keduanya mirip satu sama lain, dan akhirnya selalu saya rotate untuk ditaroh meja rias/ dibawa di pouch saat pergi.


swatch Lakmé, Rollover Reaction, LAYN dan Wardah milik saya

Pertama kali saya tertarik sama Lakmé adalah saat beberapa minggu lalu mampir di Tunjungan Plaza Surabaya dan nemu counter Lakmé di TP 6. Gara-gara Uni @amandanazz belanja, saya yang cuma ikut-ikutan nyoba jadi kepengen beli deh. Dan sempet bingung sama shade yang saya pilih karena sepintas mirip MOSS-nya Rollover Reaction ga sih? Waktu itu saya pikir. Ternyata engga, jatohnya lebih gelap.

Untuk LAYN & Wardahnya, well sebenernya Wardah saya udah punya dari dulu yang shade itu, dan saya suka banget. Selain murah dia kualitasnya juga bagus. Yang LAYN itu hasil kompor-komporin kakak beli di bobobobo eh terus dia ga suka jadi dikasi ke saya deh, haha.

Coba saya ceritain satu-satu ya.

1. Lakmé Lip Pout Matte (Vintage Brown)
Harganya sekitar Rp140.000,- kalo ga salah, dan ini FAVORIT! Saya suka bentuknya yang kaya crayon atau chubby sticks dan pigmented bangetttt, sekali oles warnanya langsung keluar dan tahan lama. Kakak saya udah nyoba yang glossy dan katanya juga bagus. Ini saya bawa hampir kemana-mana dan saya pake ke acara formal kaya kondangan gitu-gitu. Mungkin beberapa orang yang punya riwayat bibir kering/ pecah-pecah bakal kurang bagus pake ini, di saya sih super nempelnya buat makan bihun pun ga ilang, lol. Dari keempat Brownish shade yang saya punya, yang satu ini paling gelap.

2. Rollover Reaction (MOSS)
Pertama kali saya beli lipstick dr RR adalah saat Alyaka baru lahir. Di masa-masa itu karena namanya keluar rumah masih mustahil, saya pamper diri sendiri dengan belanja online haha. Pertama kali saya beli shade Lizzy dan Prudence. Terus waktu keluar The Clique saya beli MOSS & LIVV dengan harga masing-masing Rp129.000,-. Dua-duanya saya bawa dong ke Swedia, karena emang awet dan ga 'berat' gitu rasanya. Biasanya saya ga suka aplikator lipstick doe foot seperti punya RR karena rentan ga rata pengaplikasiannya, tapi RR ini pengecualian buat saya. Dan entah kenapa tiap pake MOSS pasti komen orang-orang selalu 'Ya ampun jadi judes banget' :))

3. LAYN (Mona)
Jujur aja saya baru denger brand LAYN ini sekitar sebulanan lalu scrolling through bobobobo website. Dengan tagline 'The Multi lipstick' saya langsung penasaran (and once again because I am a sucker for cute packaging, lol). Dan waktu Uni Manda belanja langsung saya rayu buat beli satu, haha. Jujur aja awalnya ga terlalu tertarik sama shade Mona, lebih pengen cobain Turell. Tapi pas itu kata Uni udah pada sold out :( Buat saya sih LAYN ga se-tahan lama RR, cuma boleh laaah. Hanya aja thumbs up buat wadahnya yang akrilik! Suka. Harga normalnya sih Rp150.000,- tapi waktu itu diskon jadi Rp112.500,-...

4. Wardah (Classic Brown)
Saya cukup seneng Wardah berani berinovasi terus ngikutin trend kosmetik dengan ngeluarin lip cream matte dll, tapi sungguh ga ada yang ngalahin matte lipsticknya yang mungil dan murah iniii! Hanya dengan kurang dari Rp60.000,- saya beli vintage brown dan udah repurchase sekali, biasanya saya combine dengan shade merah gelap biar lebih seger tampilannya. Buat warnanya, LAYN Mona dan Wardah Classic Brown emang mirip banget sih, cuma beda di teksturnya aja kalo LAYN lebih ringan.


Naah itu tadi cerita tentang lipstick saya yang berona kecoklatan! Saya bukannya beauty expert atau make up junkie, disini pure cuma mau berbagi cerita aja dan review tipis-tipis tentang keempat lipstick diatas. Semoga membantu!

Friday, December 29, 2017

My Choice of Books to Welcome 2018



Masih dalam edisi akhir tahun, biasanya apa sih yang kalian lakukan untuk menyambut tahun baru? Ya beberapa mungkin bilang 'sama aja ah, kaya hari-hari yang lain' 'ga ada yang perlu dibesar-besarin' 'ga ada yang perlu disambut atau dirayain'.

Hehe.

Pada kenyataannya tahun baru masih jadi perayaan yang jamak dilakukan oleh orang-orang di sekitar saya. Kalau saya sendiri sih lebih melihat tahun baru sebagai awal mula, restart yang baik untuk memulai sesuatu yang saya inginkan. Bikin resolusi itu udah jadi kebiasaan sejak 5 tahun belakangan, tapi mengutip dosen Advertising saya, Bu Didi, setiap goals itu harus measurable dan masuk akal. Jadilah saya kalo bikin resolusi ya yang masuk akal dan doable. Dan satu lagi karena saya suka banget bikin to-do list, resolusi yang ingin saya kerjakan daily biasanya saya jadikan to-do list di hari itu. Dan saya ada kecenderungan untuk menikmati kepuasan mencoret satu task yang udah kelar, jadi semangat tiap hari untuk 'menyelesaikannya'.

Nah, akhir tahun 2017 ini seperti tahun-tahun sebelumnya, saya mau bikin to-do list lagi yang dibreakdown jadi: daily, weekly, dan monthly. Dan tidak seperti tahun-tahun biasanya dimana saya cuma berpusat ke diri saya sendiri, kini ada resolusi yang menyangkut orang lain bahkan kemaslahatan umat, haha.

Singkatnya, resolusi 2018 saya adalah untuk mempraktikkan Mindfullness dan menjalankan gaya hidup untuk mencapai Wellness setiap hari.

Kira-kira awal tahun 2017 ini saya mulai follow blog-blog yang membahas soal praktik wellness, mindfullness, minimalism dan simplicity. Sejak saat itu saya gandrung sekali menerapkan gaya hidup ini di keseharian saya, yang pada kenyataannya sulit karena satu dan dua hal. Oleh karena itu, saya mau bener-bener bikin mind map dan to-do list yang jelas biar bisa mempraktekannya lebih serius. Semogaaa, Aamiin.

Dan di bawah ini saya mau cerita buku-buku yang saya baca berkaitan dengan memulai idup lebih sehat dan baik serta 'mindful' untuk mempersiapkan 2018 yang lebih baik lagi. (ps Mas Haf udah mulai rewel komplain kalo saya boros lagi, tapi kali ini rada mending boros di buku dah ga di fashion/ kosmetik haha peace sayang)

1. The Life-Changing Magic of Tidying Up (Marie Kondo)

Yang ngulik soal simplicity pasti udah pada kenal sama founder KonMari technique ini. Buat saya, buku ini wajib dibaca untuk memulai tahun baru karena: She doesn't lie! Her technique is magic, It changes the way you perceive things as a whole new perspective.


soft cover, Rp54.000,-

Sebenernya saya udah lama banget pengen beli bukunya Marie Kondo ini. Pernah titip teman saya juga, mba @chemitz untuk cariin pas di BBW yang English versionnya... Eh ga lama sebulan habis pulang kemaren, saya nemu buku ini dalam Bahasa Indonesia di rak New Arrival Gramedia! Langsung deh tanpa pikir panjang saya beli satu.

Nah, di dalam buku ini Kondo menjelaskan tentang praktek dan seni 'berbenah' yang benar. Ga cuma berbenah rumah, kalau kita bisa menerapkannya dengan baik maka sampai ke cara pikir kita, cara pandang akan suatu hal juga bisa ikut-ikutan berubah lho. Kondo menyarankan kita untuk menyimpan benda-benda yang hanya memancarkan kebahagiaan or sparks joy. Kedengeran simpel, ya? Nyatanya bahkan orang yang rumahnya rapi pun kesulitan untuk menyimpan barang, menjaga kerapian tanpa harus membersihkan rumah tiap hari, dsb.

Saat baca buku ini saya berulang kali mbatin dalam hati "Eh iya juga ya" haha. Sebenernya kebanyakan statement Kondo di dalam buku ini kita semua udah tahu karena pengalaman sehari-hari, tapi seringnya kita nolak kalau itu bener, atau ga sadar. Contohnya kebiasaan nyimpen barang yang ga dibutuhin sehari-hari tapi kita pikir "ah mungkin suatu saat perlu" dan ketika tiba saatnya kita perlu barang itu, kita ga bisa menemukannya (lupa naroh, lupa kalau punya bahkan) dan beli baru. Nah, barang yang kesimpen itu jadi sampah diem-diem yang cuma nambahin kotor rumah aja. 

Ga lama setelah selesai saya langsung mulai declutter kamar di Solo, yang menghasilkan banyaknya barang masih bagus yang saya buang. Simply because it no longer sparks joy for me. Dan bener lho, Kondo cerita kalau banyak kliennya yang merasakan perubahan fisik seperti kulit jadi tambah bagus, badan enteng, nafas lancar dsb setelah berbenah dengan KonMari method. Bisa sih dijelasin secara ilmiah karena mereka ga lagi 'nimbun' barang yang berpotensi jadi tumpukan debu. Ditambah lagi mereka cuma dikelilingi barang-barang yang hanya memancarkan kebahagiaan untuk mereka.

Cocok juga buat kalian yang lagi restart, embark on new life, misalnya baru nikah dan mulai pindah rumah baru. Kuyakin setelah baca buku ini maka hidup baru kalian akan terasa berbeda.

2. Calm: Rileks, Fokus dan Ubahlah Duniamu (Michael Acton Smith)

Awalnya saya tertarik beli buku ini karena saya udah duluan sejak lama download aplikasi Calm di handphone. Kalau ga salah waktu itu saya tahu dari Instastory-nya Candice Kumai. Nah, masih dalam edisi lihat-lihat rak new arrival di Gramedia, akhirnya saya beli satu.


soft cover, Rp86.000,-

Menurut saya buku ini asyik untuk dibaca.

Kenapa asyik? Karena pemaparannya ga linier dari satu bab ke bab lain. Maksudnya, kalian bisa aja baca bab satu tanpa harus baca bab berikutnya, dan ga butuh fokus yang terlalu banyak. Istilahnya, bacaan ringan. Dan lagi ilustrasinya bagus-bagus banget!

Yang saya notice setelah selesai baca buku ini adalah, dia ga cantumin nomer halaman. Gatau kenapa ya, mungkin biar lebih 'playful' dan sesuai janjinya kita bisa baca kapan aja bagian mana aja tanpa harus terlalu serius. Dan di akhir bab saya baru tahu kalo ada dots di tiap halaman yang bisa dilipet, terus jadi origami berbentuk "Calm" deh. Penasaran kan?

Dalam buku ini ada delapan bagian: Alam, Tidur, Perjalanan, Hubungan, Pekerjaan, Anak-anak, Kreativitas, dan Makanan. Kalo kata mereka sih buku ini didesain supaya kita terbiasa menjalankan hidup dengan tenang, makanya pembahasannya juga tentang hal-hal yang dekat di kehidupan kita sehari-hari. Mereka juga menghimbau kita untuk rutin mempraktekkan meditasi dan nulis jurnal, yang jelas jadi to-do list daily saya untuk 2018.

3. Alkaline Living (Bettinna Delfs)

Okay I want to make confession, at first I was attracted because of the cover (Really?) Yess I am a sucker for good cover lol. Buku ini ada di rak kesehatan, kira-kira deketan sama bukunya Erikar Lebang dan Andang Gunawan dan teman-teman lain yang nulis tentang healthy lifestyle. Tapi setelah mulai baca saya jadi tertarik banget untuk menerapkan Alkaline Living.


soft cover, Rp200.000,-

Singkatnya, Alkaline Living itu gaya hidup untuk membuat tubuh lebih bersifat alkali daripada asam (acidic). Faktanya, penyakit lebih banyak dateng ke tubuh yang bersifat asam dan penelitian membuktikan kalo sel kanker bahkan ga bisa hidup di tubuh alkaline.

Di buku ini, Bettinna Delfs membagi pemaparannya dalam tiga hal besar: Eat, Move, Love. Bukan Eat, Pray, Love lho ya, kalo itu judul buku & film drama. Hehe.

Pertama kali baca kalo si ibu ini usianya 57 tahun aku kaya "Waw! Masih bagus banget badan dan kulitnya!". Dan ternyata menurut dia semua itu diraih karena pola hidup alkaline-nya yang ketat dia jalani. Nah, untuk makannya, dia menyarankan kita makan bahan-bahan yang tidak bersifat asam, mostly ada di sayuran hijau segar dengan perbandingan 70:30 untuk sayuran kacang kacangan dan karbohidrat serta protein. 

Untuk move atau gerak atau olahraga, dia menjelaskan pentingnya bergerak untuk menjaga tubuh tetap alkaline untuk memperlancar pernapasan, pengolahan gizi, pembakaran dan pembuangan. Dan di section Love dia jelasin gimana 'mind' atau pikiran dan perasaan kita mesti dijaga untuk menghasilkan raga dan jiwa yang sehat, karena ternyata meskipun kita olahraga dan makan sehat tapi kita ga berpikiran positif maka sia-sialah, penyakit akan tetap hinggap.

Kekurangan buku ini ada di transliterasinya, dan beberapa tulisan juga typo. Jadi kalo ada English version-nya mending beli yang english karena yang versi Bahasa Indonesia agak sulit dipahami. Tapi menurut saya lho, ya.

So thats it! Books I read to welcome 2018. Semoga bermanfaat buat kalian yang lagi mau baca buku baru, yah.



P.S: I thank my gewd friend, Arum and Mas Joko for the king monstera! If you are wondering where did I get these plants in Solo, go check their Instagram account: @pohondankebun


Wednesday, December 27, 2017

Traveling dengan Multimoda Transportasi Bersama Balita

Pertama kali Alyaka saya ajak perjalanan jauh adalah saat dia berusia dua bulan, kami pindahan dari Solo ke Surabaya naik mobil. Saat itu kami berangkat sore sekitar pukul 16.00, lalu sampai di Surabaya jam 24.00. Lama memang, karena banyak berhenti untuk istirahat. Nah, selanjutnya sampai sekarang usianya 21 bulan, Alyaka termasuk udah sering banget traveling. Alhamdulillah, selama traveling ga pernah rewel dan ribet, karena mungkin udah terbiasa ya.

Saya mau ceritain pengalaman, tips dan trik untuk melakukan perjalanan jauh dengan multimoda transportasi bareng anak biar sama-sama nyaman semuanya. Semua based on my own experience dari mulai naik pesawat, mobil (baik pribadi maupun travel), kereta, kapal dan bus.

Intinya, mau naik apa aja, usahakan untuk tetap packed light. Maksudnya, bawa barang yang sekiranya essential dan minimalisir barang-barang yang kurang perlu atau ada substitusinya. Contohnya, saya selalu bawa diaper hanya untuk 1-2 hari, selebihnya beli di tempat tujuan. Ini menurut saya penting sekali untuk disampaikan, karena sepengalaman saya waktu masih follow social media mommagram yang diendorse berbagai macam produk perawatan bayi itu, tiap bagian traveling ada aja hal yang ga esensial yang biasanya cuma menuh-menuhin tas. Kalo bawa babysitter atau ada yang nemenin atau ga masalah bawa barang berat karena pake porter dsb sih ga papa kali ya, tapi buat yang traveling cuma berdua bayi kaya saya, atau bertiga sama ayahnya, yang haruslah kami angkat-angkat koper dan ngurus semua sendiri, bawa barang banyak bukan pilihan, bo! Dan plus di Eropa ga ada tu yang namanya porter, berat ringan semua junjung sendiri haha.

Secara umum, mau naik apa aja, beberapa hal ini mesti diperhatiin:

1. Carry-on Luggage
Carry on luggage ini simpelnya barang yang kita tenteng dan harus selalu dalam jangkauan tangan. Barang-barang penting seperti boarding pass, dompet, handphone beserta chargernya, biasanya dimasukin ke hand baggage yang diperbolehkan sampe kabin/ digantung di hook saat di kereta atau ditaruh di legroom. Nah, itu carry-on yang dibawa buat ibunya aja, kalau bawa anak beda cerita haha. Diaper bag Alya biasanya emang saya pisah dengan handbag saya, atau kadang kalo mau simpel banget ya saya jadiin satu. Dalem carry-on luggage Alyaka biasanya berisi:
- Satu tas kecil berisi spare diaper, tissue basah, hand sanitizer dan bib.
- Satu set baju ganti
- Botol susu maksimum 2
- Milk container dengan isi tiga porsi
- Botol minum isi air
- Termos isi air panas
- Selimut atau gendongan kaos; ini mending bawa geos aja penyelamat banget karena two in one!
- Satu tas kecil isi lucas papaw, minyak telon, tissue kering.
- Mainan dan Buku

2. Entertainment: Books & Toys
Dalam perjalanan jauh dan long flight, anak-anak mesti dikasih distraksi yang menghibur mereka seperti mainan dan buku. Nah, saat ke Swedia setengah tahun lalu, kami sengaja pilih penerbangan malam yang sesuai dengan jam tidur Alyaka. Saat dia bangun, bisa kita setelin film atau games di pesawat. Tapi kalau naik kereta, karena ga disediakan private entertainment screen, seringkali anak jadi bosen banget. Untuk mainan-nya jangan yang berisik atau punya banyak bagian-bagian kecil yang bisa jatuh atau kebuang, kalo saya biasanya bawa boneka jari atau puzzle sederhana. Buku, selain buku cerita yang tipis dan kecil, bisa juga activity book pasang-tempel sticker dsb. Triknya agar ga harus beli buku atau mainan baru agar anak tertarik adalah kita bisa sembunyiin dulu mainan atau buku kesukaannya beberapa minggu sebelum waktu keberangkatannya. Jadi pas udah di perjalanan dia bisa excited lagi.

3. Make Everyone Comfortable
Tidur dan makan jadi hal yang harus diperhatiin agar anak ga sakit saat bepergian, tapi seringnya jadi hal yang ga mereka sukai karena lebih pilih explore lingkungan sekitar. Nah, caranya biar mereka bisa istirahat, dan kita juga bisa, adalah dengan mengutamakan kenyamanan. Pakai baju yang longgar, kalau bisa bahan katun yang menyerap keringat. Saya paling anti pakai baju yang ada bordirannya, gampang kusut dan bahannya panas. Alyaka pun hampir ga punya baju yang ada ornamennya seperti emblem, sticker, bros dll. Bahan katun polos selalu jadi andalan saya, biasanya yang ada kantong juga di bagian depan. Celana pun harus gitu, ga bisa yang ribet pake kulot sedombreng atau rok yang menyapu lantai  -___- Jilbab saya juga pakai peniti instead of pentul karena takut Alyaka kena.

Sebelum anak berusia 2 tahun memang belum wajib beli kursi sendiri, jadinya selalu saya pangku. Asal ga sesak kadang dia juga duduk sendiri di tengah.

4. Food & Beverage
Peraturan pertama anak ga rewel adalah perut yang kenyang. (Mbahtinya Alyaka, LOL).
Yaaap saya selalu bawa camilan roti atau kue digestive setiap bepergian sama Alyaka. Biasanya saya bawa Marie Regal, atau roti sobek. Tapi kalau dia ga mau atau bosen saya juga beli makan di kereta. Kalau di pesawat long flight kan kita selalu dapet meal, nah kita bisa minta untuk baby meal juga. Tapi kalau anaknya udah gedean dikit ga makan MP-ASI lagi, saya ga saranin, karena cuma berisi puree (biasanya merek Heinz), buah dan biskuit. Alyaka ga suka karena hambar, jadi saya selalu makan berdua sama dia dengan menu adult.
Karena Alyaka sudah tidak lagi minum ASI, susu bubuk wajib untuk selalu dibawa. Alyaka juga minum UHT, jadi saya kadang juga beli satu-dua pack susu UHT untuk dibawa dalam tas. Peraturan liquid 150 ml ke dalam kabin ga berlaku ya kalau emang buat baby, jadi jangan kuatir disita atau ga lewat.

5. Interact with Other Passenger
Alhamdulillah saya hampir ga pernah nemuin keadaan dimana Alyaka nangis rewel di perjalanan. Jadi, perasaan pekewuh atau ga enakan sama penumpang lain itu termasuk jarang terjadi. Biasanya, kalau anak nangis dan mengganggu kedamaian, orangtua harus tetap tenang dan JANGAN PANIK. karena kepanikan itu malah nyetrum ke anak. Tenang, kuasai, tangani. Tarik nafas dalam-dalam dan senyum yang manis. Mereka pasti maklum, kok. Kalaupun ga maklum mungkin mereka belum punya anak, atau emang ga suka sama anak-anak. Kita yang maklumin aja.
Biasanya Alyaka suka main atau nyapa penumpang di sekitar kami, dan saya juga ga ngelarang kalau orang tersebut welcome. Biasanya, penumpang lansia lebih maklum sama anak-anak, jadi saya sering nemuin mereka malah ngajak main Alyaka lumayan lama gitu. Tapi tetep harus kita perhatiin, ya, jangan disambi.

Nah, di atas itu secara general. Sekarang saya mau cerita per moda transportasinya.

1. Kereta atau Train
Perjalanan Alyaka dengan kereta ini pertama kali saat dia berusia 4 bulan (Surabaya-Solo). Lalu disusul perjalanan kereta lainnya:
Solo - Purwokerto, round trip. 4 months. 4 hours/ trip.
Solo - Surabaya, round trip. 4 months & 6 months. 4 hours/ trip.
Malmö - Älmhult, round trip. 15 months. 1 hour/ trip.
Malmö - Helsingborg, round trip. 20 months. 1 hour/ trip.
Solo - Bandung. 21 months. Total 9 hours.



Saat di kereta menuju Ystad

Dan banyak perjalanan kereta lain Malmö - Copenhagen round trip, Ystad, Trelleborg and so on.
Kereta di negara maju jelas beda sama kereta di Negara tercinta kita ini. Di Eropa, WC relatif lebih luas dan ada baby changing pad juga. Jadi kita bisa ganti diaper dengan nyaman. Kalau di kereta dalam negeri, saya selalu gantiin diaper Alyaka di kursi penumpang, kecuali kalo dia pup baru saya bawa ke WC. Nah, kan disediain kantong kresek, biasanya saya pakai untuk diaper bekas dan langsung ditali, dibuang secepetnya kalo ada cleaning service yang lewat.

Kereta di Eropa juga memungkinkan untuk stroller dibawa ke atas dan ditali, meski beberapa juga engga nyaman seperti di Paris. Nah, kakak kedua saya selalu bawa stroller dan pesan di kursi single agar stroller bisa ditaruh sebelahnya. Tapi, saya sendiri belum pernah coba.

Entah kenapa kalau di kereta Alyaka saat masih menyusu bisanya tidur kalau dibawa ke bordes. Justru dengar suara kereta berisik gitu dia baru bisa tidur. Tapi sekarang abis disapih & sleep training dia bisa merem sendiri dengan saya pangku atau posisi kanguru. Nah, kalau dia bangun, saya biasanya main sama dia atau makan ke restorasi. Biasanya dia juga pengen jalan-jalan, makanya dia jalan sendiri ke restorasi ga saya gendong, terus kita nongkrong deh. Kalau bosen main, biasanya saya ajak lihat pemandangan di luar (saat masih ada matahari). Saya ajak ngitung rumah, lihat sawah, cari burung di langit.

Saya dan suami ga selalu harus naik eksekutif, kalo ada ekonomi kami juga ga masalah naik kereta ekonomi. Karena sekarang kereta mau apapun kelasnya udah sama kan fasilitasnya, cuma mungkin beda di legroom atau kursinya bisa direcline/ ga.

2. Pesawat atau Plane
Flight pertama Alyaka adalah saat dia berusia 5 bulan dari Surabaya-Bali. Lalu disusul perjalanan pesawat lainnya:

Solo - Jakarta, round trip. 9 months & 14 months. 1 hour/ trip.
Jakarta - Doha. 14 months. Total 7,5 hours.
Doha - Copenhagen. 14 months. Total 8,5 hours.
Copenhagen - Paris. 17 months. Total 2 hours.
Paris - Granada. 17 months. Total 2 hours.
Malaga - Zurich. 17 months. Total 3 hours.
Zurich - Copenhagen. 17 months. Total 3 hours.
Copenhagen - Amsterdam. 20 months. Total 1,5 hours.
Amsterdam - Jakarta. 20 months. Total 13 hours.
Jakarta - Solo.  21 months. Total 1 hour.


Pulang dari Zurich ke Copenhagen setelah ga mandi 2 hari

Long Flight itu tantangan tersendiri! Tapi Alhamdulillah sejauh ini maskapai yang pernah saya coba selalu bikin nyaman perjalanan dengan bayi dan sangat akomodatif dengan kebutuhan orangtua yang bawa infant. Saat naik Garuda Indonesia, orangtua yang bawa infant dikumpulkan di dua row, jadi nyaman banget kami bisa tuker cerita dan bantu-membantu ambil barang dan pinjem-pinjeman. Baby meal-nya juga boleh minta ampe dua kali. Saat naik Qatar, infant dikasih buku bacaan, dan entertainmentnya waaay better than Garuda Indonesia karena film dan gamesnya lebih banyak dan dibagi per kategori yang variatif.

Saya selalu bawa earmuff, dulu pake EMS 4-bub lalu saat Alyaka udah setahun saya pakai Babybanz. Membantu ga? Yaa menurut saya iya sih, walaupun beberapa kali juga Alyaka ga pakai earmuff saat take off maupun landing dan baik-baik aja hehe. Kuncinya adalah bikin mereka tetep ngunyah/ minum sih untuk menjaga tekanan di telinga tetep normal.

Nah karena belum pernah (dan mungkin ga akan pernah kalo ga diupgrade for free lol) naik bisnis, legroom di economy class yang sempit itu juga jadi tantangan. Biasanya saya selalu naikin pembatas untuk handrest biar Alyaka bisa duduk, tapi dengan seizin orang di sebelah saya juga atau Ayahnya kalo pas bareng. Barang kami juga selalu saya taruh di bawah kursi agar bisa diraih dengan cepat.

Gendongan kaos jadi penyelamat banget karena bisa dikalungkan pinggang ke pinggang saat anak main, atau ditaruh pundak ibu-pantat anak saat tidur. Dan semuanya bisa sambil tetep pake extension seatbelt untuk infant. Saya ga pernah copot seatbelt even saat lampu tanda kenakan sabuk pengamanannya dimatikan pas short flight. Pernah saat dari Zurich ke Copenhagen, Alyaka pup beberapa saat abis take off. Saya bawa ke lavatory dan Alhamdulillah tetep aman terkendali karena walaupun sempit ada infant pad juga.

3. Kapal atau Ferry
Alyaka cuma pernah dua kali naik kapal dari Helsingborg - Helsingør round trip saat 20 bulan. Enaknya naik ferry yang singkat adalah pengalaman baru dan banyaknya hal yang bisa dilakukan di atas kapal. Saat itu perjalanan kami memakan waktu 20 menit. Kursi nyaman, lalu bisa jalan-jalan ke deck juga lihat pemandangan. Ada duty free shop juga yang bisa ditengok sekalian belanja. Pokoknya pengalaman naik ferry ini berkesan banget, karena ternyata di wilayah perairan dua negara ini punya peraturan yang berbeda, lho. Kalau ga salah kita boleh ngerokok tapi ga boleh minum alkohol saat di perairan Swedia, tapi boleh minum alkohol dan ga boleh ngerokok saat di perairan Denmark. Jangan lupa untuk selalu pakein jaket saat naik ke deck karena angin kencang.


Duduk-duduk di waiting room Scandlines ferry

4. Bus
Pertama kali Alyaka naik bus adalah dari Malmö ke Lund saat 14 bulan. Lalu disusul perjalanan darat naik bus lainnya:
Lund - Älmhult round trip. 16 months. 1 hour/ trip.
Granada - Córdoba. 17 months. Total 2 hours.
Córdoba - Málaga. 17 months. Total 3 hours.
Malmö - Sjöbo, round trip. 18 months. 1 hour/ trip.


Menikmati sunset di perjalanan dari Granada ke Córdoba

Bus antar kota gini yang di Swedia termasuk sama kaya dalem kotanya, nyediain tempat buat stroller dan relatif gede. Tapi selama di Spanyol, bus ke Córdoba & Málaga hampir sama kaya bus Patas di Indonesia, makanya stroller kami lipat masuk ke dalam bagasi. Alyaka termasuk anak yang bosenan, dan buat saya perjalanan via bus ini kalo ga singkat mending engga deh. Rasanya kan sama kaya naik mobil pribadi, tapi ga berhenti lama-lama di satu tempat cuma bentar aja dan jadwalnya fix. Kalo penuh kita juga ga bisa recline kursi kebanyakan. Triknya sih pilih di jam tidur siang anak aja biar dia bisa tidur dan ga banyak mau. Mainan tetep jadi penyelamat, dan jangan lupa pake seatbelt (kalo ada) karena sering ngerem mendadak.

5. Mobil pribadi atau Travel
Pertama kali Alyaka naik mobil adalah saat dia dua bulan dari Solo - Surabaya memakan waktu 8 jam. Waktu kecil sih yang ribet adalah peritilannya, tapi kalo anaknya belom banyak gerak dan lebih banyak tidur. Lalu disusul perjalanan by car/ travel lainnya:
Solo - Jogja. 6 months. Max 2 hours.
Solo - Banjarnegara. 21 months. Total 7 hours.
Banjarnegara - Purwokerto. 21 months. Total 2,5 hours.


Naik mobil di Badhoevedorp, Amsterdam

Moda transportasi yang paling nyaman tapi juga yang paling riskan dari segi safety. Enaknya bawa mobil pribadi adalah bisa berhenti di sembarang tempat sesuka hati. Alyaka kalau di mobil selalu duduk di carseat karena saya biasain dari kecil, jadi dia ga yang berontak atau bosen gitu. Kalau main atau baca buku ya sambil duduk, ga dipangku. Plusnya lagi saya lebih bisa istirahat dengan nyaman. Nah, baru kemaren ini kami pergi ke Banjarnegara naik travel. Kami pilih duduk di row belakang supir persis nomer 2,3, dan 4. Enaknya, ada tempat untuk naruh botol minum, snack dsb di depan kita. Bawah kursi juga relatif besar jadi bisa untuk nyimpen tas. Kami  berhenti 2 kali di Yogya dan perbatasan Temanggung-Wonosobo untuk makan dan ngelurusin kaki. Overall Alyaka suka sih dan ga bosen karena tempat duduknya besar. Ga bisa terlalu interaksi sama penumpang lain karena ruang gerak terbatas juga. Untuk hiburan si anak bayi, bisa mainan apa aja asal ga baca buku. Karena kalo baca pasti kan malah jadi pusing, kasian. 


Buat penutupnyaaa, no matter what kind of transportation we choose, the baby gear we bring and stuffs we carry, yang paling berperan besar adalah apa yang ada di pikiran kita. If you think you will be okay then okay it is. If you worry all the way till you can not enjoy the trip so the trip wouldn't be enjoyable at all. And your baby knows it! If I can do it so does other mom. Selamat berjalan-jalan!

Thursday, December 21, 2017

[RECIPE] - Seafood Asam Manis

Masih ada stock masakan selama di Malmo yang belum keupload beserta resepnya. Kali ini mau bagiin resep Seafood Asam Manis yang super yum dimakan pake nasi anget-anget pas di luar lagi dingin. Saya beli seafood mix-nya di LUCU bagian frozen food. Kalo ga salah sih satu plastik 500 gr ga sampe  SEK 60...



Seafood Asam Manis
Resep dari Cookpad Mrs.Bella

Bahan:
500 gr cumi/ udang/ seafood mix; cuci bersih
1 buah jeruk nipis/ citron; belah dua gunakan air perasannya untuk menghilangkan amis
3 siung bawang putih/ vitlok
3 siung bawang merah/ rodlok
1 buah bawang bombay
1 buah tomat
2 sdm saus tiram
2 sdm kecap
2 sdm saus tomat
Garam& gula secukupnya
3 sdm margarin untuk menumis

Cara Membuat:
1. Bersihkan seafood lalu rendam di perasan jeruk nipis sekitar 5 menit.
2. Panaskan margarine lalu tumis bawang merah, bawang putih, bawang bombai, tomat sampai harum.
3. Masukkan seafood ke dalam tumisan, aduk-aduk sebentar. Tambahkan garam, gula, saus tiram, saus tomat, kecap. Tambahkan air lalu aduk-aduk sebentar.
4. Setelah seafood empuk, matikan api. Hidangkan selagi hangat.

Monday, December 18, 2017

[Movie] - Wonder



picture credit 2017 Lionsgate Entertainment Inc. All Rights Reserved.

"When given choice between being right or being kind, choose kind"
Remarkable quotes dari film "Wonder" ini sekiranya menyimpulkan isi film secara keseluruhan. Kemarin (18/12), Saya suami dan Alyaka nonton film ini di Solo Paragon. Kebetulan satu-satunya bioskop yang menayangkan Wonder cuma ada di sana. Saat yang lain heboh Star Wars, saya yang ga ngikutin milih untuk nonton film ini.

Sebernernya pertama kali tertarik saat lihat postingan seliweran di Instagram tentang betapa film ini jadi 'must-watch' banget. Lalu, temen Mas Haf, Mba Della, juga sempet bikin quotes di atas jadi caption. Tambah penasaran saya, apa bener film ini se-menyentuh itu.

Lalu setelah hampir dua jam di dalam bioskop, saya berhasil keluar dengan mata sembab. Itu pun udah ditahan-tahan karena males diledekin suami haha. 

Menurut saya, semua orang setidaknya harus nonton satu film di sepanjang hidup mereka yang menanamkan kebaikan dan mengubah cara pandang kita akan suatu hal, dan Wonder sukses melakukan itu kepada saya.

Menceritakan tentang Auggie Pullman yang memiliki kelainan sejak lahir, Ibunya akhirnya memutuskan Auggie untuk masuk ke sekolah swasta setelah home schooling dari kecil. Tentu hal ini menjadi tantangan untuk Auggie, menghadapi teman sebayanya yang pasti akan memperlakukannya dengan berbeda. Di akhir cerita, kebaikan hati Auggie akhirnya bisa menginspirasi banyak orang lain untuk berbuat sama.

Ceritanya bagus, menyentuh dan punya moral value yang tinggi. Ternyata, sutradaranya adalah Stephen Chbosky. Saya saat pertama lihat credit title sempet bilang ke suami, "Eh ini sutradaranya The Fault in Our Stars sama The Perks of Being Wallflower" tapi ternyata bukan, cuma author & director of The Perks of Being Wallflower aja.

Storylinenya punya banyak POV, yaitu dari sisi Auggie, Via (kakak Auggie), Jack Will (Teman sekelasnya), dan Miranda (Teman Via). Tapi dijamin ga bakal pusing karena transisi antar POV-nya ga begitu jumping (?). Buat saya selain cerita Auggie yang menyentuh, persahabatan Auggie dan Jack Will yang diceritakan dari sudut pandang Jack Will sukses bikin saya remuk. Mungkin, karena saya bisa relate cerita tentang punya tekanan sosial saat SMP dan menjadi berbeda itu sulit saat kita dituntut untuk blend in (refer ke cerita bullying yang saya alami saat SMP oleh teman sekelas). 

picture credit 2017 Lionsgate Entertainment Inc. All Rights Reserved.

"Courage, Kindness, Friendship, Character. These are the qualities that defines us human beings, and propel us, on occasion, to greatness"

Overall, film ini menutup 2017 saya dengan manis. Dan siap-siap menyambut 2018 dengan optimisme tinggi. 

Thursday, November 16, 2017

Swedish Things I Still Want to Continue Doing in Indonesia





Hi! Sorry for the long absence! Alhamdulillah awal bulan November kemaren kami sekeluarga sampai di Indonesia dengan selamat... Perjalanan dan persiapan pulang kemaren akan saya ceritakan dalam postingan terpisah, Insyaa Allah.

Setelah lebih dari 2 minggu di rumah, saya mulai merindukan Malmö. Lebay sii, tapi bener lho saya ngerasain itu hha. Sebelum pulang, saya sempat cerita-cerita sama ibu-ibu Indonesia di Malmö, yaitu Mba Ikma dan Mba Rida, tentang kebiasaan baik di sana yang tetap ingin kami lakukan di Indonesia. Di bawah ini hasil bincang-bincang kami sore itu, dan beberapa poin tambahan dari saya.


  • Belanja seperlunya, bawa tas belanjaan sendiri, dan mengurangi kantong plastik


Beberapa retail belanja di Indonesia sudah mulai menerapkan ini, kan. Tapi masih banyak yang belum disiplin menagih Rp200,- untuk setiap kantong belanjaan, padahal peraturannya udah keluar hampir 2 tahun yang lalu. Nah, membiasakan bawa kantong belanja sendiri menurut saya sangat baik untuk mengurangi penggunaan plastik. Di Swedia dan beberapa negara Eropa yang kami kunjungi saat traveling, disiplin sekali dalam penggunaan kantong plastik ini. Ga cuma di groceries store, tapi juga di toko baju/ kosmetik. Mereka selalu tanya "Do you need a bag?" sebelum memasukkan belanjaan kita ke kantong plastik. Jadi, lebih prefer untuk masukin belanjaan ke handbag kita sendiri. Kalau butuh kantong plastik mereka selalu charge sekitar Rp3000 setiap tasnya. Mahal kan ya? tapi efektif banget untuk bikin orang sadar. Saat di Swiss bahkan mereka ga nawarin kantung belanjaan sama sekali. Saat itu, saya yang beli susu Alyaka di apoteket sempet nanya "Do you have a bag?" dan kasirnya, seorang wanita paruh baya, malah bilang "Honey, you should bring it yourself because we don't have it", NAH LOH! Jadilah terpaksa saya bawa-bawa susu, diaper dan minyak telon pake dua tangan, haha. Kalau sedang bawa stroller, saya sering mengalihfungsikan bagian bawahnya sebagai trolley belanjaan. Jadi setiap belanja mingguan, saya taruh barang yang berat seperti susu, gula, telur di bagian bawah stroller dan barang ringan seperti sayur-sayuran di kotak handle-nya. Dan itu jamak sekali dilakukan orangtua di Swedia.
Satu lagi, saya baru ngeh kalo customer di Indonesia tu bener-bener treated like a King/ Queen. Tiap belanja, kasir selalu multitasking ngescan sambil masukin ke kantong, kan? Di sini boro-boro, kasir cuma scan dan menerima pembayaran. Barang yang udah discan harus kita sendiri yang masukin ke tas/ stroller/ trolley belanja pribadi. Bener-bener efektif dan efisien (buat mereka :p).


  • Lebih sering jalan kemana-mana semisal masih dalam walking distance


Sehari di Indonesia, saat masih jetlag dan bangun sore, saya, suami dan Alyaka pengen muter-muter Solo jalan kaki. Rute kami saat itu keluar Laweyan, lalu ke Sriwedari makan Sate Kambing Pak Manto yang telah dirindukan itu, terus ke toko majalah ABC di Gladag, muter Superindo, dan pulang ke rumah naik becak. Capek? Iya pasti, bukan karena jauh, tapi karena sulit jadi pedestrian di sini. Trotoar buat parkir motor, kadang jalan gede trotoarnya buat pedagang kaki lima. Alhasil kami jalan di jalan raya, yang ga aman sama sekali juga. Tapi itu juga berarti, kita masih bisa jalan kaki di kota ini, lho. Meskipun kalau pas panas ya bisa jadi pepes juga.


  • Naik transportasi publik


Setelah away selama 6 bulan, mobil saya otomatis jarang dipake dan diservis. Akhirnya saya masukin ke bengkel. Pas mikir mau pulang ke rumah naik apa, saya memutuskan buat naik bus! Dan sebenernya seru sih, hemat juga, hanya dengan Rp2000,- saya bisa naik dari penumping ke Laweyan. Jangan dibayangin busnya berhenti di halte ya, bis seperti NUSA gitu-gitu berhenti by demand. Haha. Dan saya tekad banget kalo masih ada public transport untuk ke tempat tujuan saat ga bawa barang banyak/ ribet, I will definitely use it.




  • Tertib antre, sabar menunggu lampu lalu-lintas, Ngalah ke pejalan kaki/ pegowes sepeda



Budaya antre di Indonesia ni sepertinya masih susah sekali ya ditemukan sehari-hari. Orang seperti takut ga dapet jatah/ susah kalo ga duluan. Kenapa ya? Saya keinget kepala sekolah ESMOD saya, seorang Prancis, posting di facebook beliau tentang betapa lucunya orang kita buru-buru berdiri dan menenggelamkan diri berdesak-desakan saat mau turun dari pesawat. Kaya bakal ditinggal aja, lho?! Seminggu di Indonesia kemaren, kami juga datang ke acara nikahan teman SMP saya, putri Presiden RI saat ini. Dan lucunya, semua orang tampak ga sabar mau masuk sampe aksi dorong-dorongan pun terjadi. Ga peduli orangtua, bawa anak, semua sama rata kena dorong. Padahal, kalo mau tertib, proses masuk pasti kan lebih rapi dan otomatis lebih cepet. Namanya juga nikahan anak presiden, pengamanan kan perlu ekstra. Body check, invitation check, semua perlu dicek. Huff.
Ga cuma antre, di jalan raya pun kita sering nemu pengemudi yang ga sabaran. Lampu belom hijau udah ngegas, ga mau ngalah sama yang lagi belok, dsb. Di Swedia, hierarki penguasa jalan dimulai dari pesepeda. Karena apa? Ngeremnya ribet, lol. Yang kedua pejalan kaki, dan yang ketiga kendaraan bermotor. Jadi, mobil/ motor harus ngalah ke pejalan kaki yang harus ngalah ke pesepeda. Semua orang tertib sekali, karena semua serba ter-record. Saya diceritain sama Mba Nana, Diaspora Indonesia yang tinggal di Sjöbo, bahwa kalau ketauan melanggar lalu lintas/ ga ngalah sama pejalan kaki, bisa-bisa akhir bulan ada tagihan denda yang dikirim ke rumah! Ga cuma denda, mereka melampirkan bukti pelanggaran berupa foto dari surveillance camera di jalan raya. Betapa efektifnya single ID, hanya dengan identifikasi plat nomer, kelakuan kita di ruang publik bener-bener harus dipertanggungjawabkan. Di Indonesia, single ID masih jadi angan-angan. e-KTP aja dikorupsi. Tersangkanya licin banget kaya belut haha...



  • Ke taman/ museum/ berkunjung silaturahim instead of pergi ke Mall

Pengeluaran bulanan saya di Swedia, meskipun semua serba mahal, jauh lebih sedikit daripada pengeluaran saya di Indonesia. Setelah saya pikir-pikir, saya tu boros banget beli barang yang ga saya butuhkan kalo pergi ke Mall. Sampe sana, window shopping bisa berujung purchasing, karena barang yang ga dibutuhkan tiba-tiba harus dipunyai. Jadilah sekarang saya kepingin banget ngurangi kunjungan ke mall kalo ga butuh-butuh banget. 
Dan unuk mengisi weekend, saya pengen ngelanjutin kebiasaan baik di sana, yaitu dengan mengunjungi museum, taman, atau berkunjung ke rumah sahabat. Selain lebih murah, juga sarat manfaat. Semoga bisa, Aamiin.



  • Bawa botol minum sendiri dan tempat makan untuk bungkus makanan saat di resto


Kebiasaan bawa botol minum di Swedia, dimulai dari mahalnya sebotol still water/ mineral water di sana. Padahal, air keran saja bisa di minum kalau di rumah. Jadi saya sering kemana-mana bawa botol minum sendiri. Tempat makan/ kontainer makan juga sebaiknya dibawa agar saat kita makan di resto, kita bisa pakai tempat makan sendiri untuk bungkus. Mengurangi penggunaan styreofoam juga, kan.


  • Lebih banyak makan homemade, spend more time masak sendiri


Yang ini juga kepingin sekali saya lanjutkan! Meskipun order makanan serba dimudahkan dengan go-food, kalau ada waktu saya pengen mengutamakan masak sendiri. Bahan-bahan kita olah sendiri, pakai apa aja kita tahu, dan bisa diadjust sesuai kebutuhan. 


  • Menghormati orang lain dengan mengurangi pertanyaan pribadi


Hidup dengan banyak teman dari banyak negara, membuat saya jadi terbiasa ga nanya pertanyaan pribadi ke mereka, karena itu ga sopan. Simply because it's none of our business. Kenapa ga shalat Jumat, padahal muslim? Kenapa lebih sering tidur di kamar pacarnya? Kenapa ga ikut Shalat Ied? Ko ga puasa sih? Anaknya ASI, ga? Ko anaknya kurus, sih? Kursi di bus banyak yang kosong ko duduknya pangku, LOL. Kecuali mereka sendiri yang cerita, atau kami deket banget, atau berpotensi mengganggu kehidupan kita atau kehidupannya, saya membiasakan diri untuk ga tanya. Bahkan di Swedia, bilang "Oh anaknya kecil ya padahal udah 20 bulan" itu ga sopan. Kadang kalo mereka tanya Alyaka berapa bulan dan saya jawab tjugo monader (20 bulan), saya nangkep sebersit pandangan "Lah kecil ya", terus mereka biasanya melanjutkan dengan basa basi "Aah she's so cute". Biasanya saya terus cerita sendiri, gimana Alyaka kalau BB-nya diukur pake chart Sweden emang di bawah rata-rata, tapi normal kalo di chart Indonesia. Dan small talk gini biasanya berlanjut ke sharing lain yang bermanfaat dan hangat.


  • Menjual/ beli barang second


Ekologisk, eco-friendly, sustainability, itu jadi cara hidup yang diterapkan di keseharian hidup orang Swedia. Menjual dan membeli barang second mengurangi jumlah carbon footprints secara signifikan. Makanya, toko-toko secondhand seperti Emmaus, pasar Minggu Drottning, itu selalu ramai orang. Reduce, Reuse, Recycle ga cuma jadi teori tapi bener-bener diterapkan. Di Indonesia, saya harap garage sale atau secondhand stuff itu bakal lebih banyak, masih baik, dan lebih bagus. Kalau butuh sesuatu, bisa cek dulu barang preloved dari orang lain. Pastikan kualitasnya masih baik.


  • Merapikan meja makan saat makan di luar


Di negara berkembang, merapikan meja dan mengembalikan tray makan saat di resto/ foodcourt masih sangat jarang ditemui, ya. Di negara maju, selesai makan kita merapikan sendiri meja bekas kita gunakan dan mengembalikan piring, gelas, cutlery di dalam tray makan ke tray box yang bentuknya bersusun, biasanya ada di pojok restoran. Nah, saya ingin melanjutkan melakukan ini di Indonesia. Sempet berpikir kalau buat apa, kan ada waiter yang emang udah dibayar buat melakukan itu. Tapi, menjadi rapi dan hidup efisien harus selalu dimulai dari hal kecil, kan?

Friday, November 3, 2017

24+ Jam di Amsterdam


Akhirnyaa... hari yang (tak) ditunggu-tunggu pun tiba. 29 Oktober pagi, kami sekeluarga harus 'pergi' dari Swedia. Dianter banyak temen, Alhamdulillah, kami berangkat dari Malmö jam 7 pagi menuju Copenhagen. Pagi itu, ada Mba Rida, Aiman, Nay, Mba Nur yang sudah standby di rumah. Lalu ga berapa lama ada teman-teman S18 WMU Indonesia yaitu Mas Bas, Mas Roland, Mas Baso, Tri, dan ga sebelum kami keluar apartemen ada Pratichi, teman Mas Haf dari India, Mba Ikma dan Mas Chicco. Rasa haru jelas ga bisa ditutupi, tapi karena pengen bikin perpisahan yang ga bombay-bombay banget saya nahan untuk ga nangis. Eh malah Alyaka yang gatau kenapa nangis, ga mau saya pegang -cuma mau sama Mba Ikma aja- dan bener-bener kaya orang sedih. Tau kali ya dek mau pisah sama Malmö? hhu. Rencananya saya mau nulis lagi tentang perpisahan saya dengan Malmo, di postingan sendiri Insyaa Allah.

- -

29 Oktober 2017
Karena bawa barang banyak dan cuma naik kereta maka kami dibantu Mas Bas dan Mas Roland sampai ke bandara. Kami sempat salah kereta (duh) untung aja ga berapa lama sadar dan langsung pindah ke kereta yang bener. Sampai Copenhagen saya sempet mau tax refund tapi karena ga keburu jadi batal. Dan jam 12.05 kami berangkat ke Amsterdam.


Jadi rencananya emang kami mau jalan-jalan dulu di Eropa sebelum residence permit expired. Dan karena masih ada waktu dua hari maka kami  putuskan untuk ke Belanda aja karena ada direct flight dari Amsterdam ke Jakarta.

Sampai di Schiphol kami makan siang dulu lalu keluar nunggu shuttle bus Ibis Budget Schiphol yang ga dateng-dateng. Ternyata lagi ada kecelakaan jadi macet banget. Akhirnya kami putuskan untuk naik taksi (duh). Ga berapa lama kami sampai di hotel dan langsung istirahat.

Malamnya, Alyaka sempet panas, tapi kami belum makan malem. Akhirnya kami pakein Alyaka baju berlapis-lapis dan keluar jalan kaki ke shuttle bus terdekat. Ternyata ga jauh cuma jalan kaki 5 menit lalu kami naik bus jurusan Leidseplein dan pergi ke the Pantry, resto yang khusus nyediain makanan khas Belanda. Sampe sana ternyata udah fully booked, akhirnya kami pilih makan steak di resto Argentina ga jauh dari sana.


Abis makan kami sempet jalan-jalan malam sebentar, lalu pulang ke hotel lagi. Malam itu Alyaka panasnya sempet tinggi, tapi untung karena bawa Beauty Barn Fever Down + Young Living Thieves, paginya demam Alya udah ilang.


- -

30 Oktober 2017
Paginya kami bangun dan breakfast di hotel. Sempet ga jadi pergi mengingat Alyaka barusan sembuh, tapi akhirnya kami putuskan buat jalan santai aja. Kami naik shuttle bus ke Schiphol lalu naik kereta ke Amsterdam Centralstation. 


Sampai sana, saya langsung cari Patat Manekenpis yang udah direkomendasiin sama Rachel, temen saya yang pernah tinggal di Groningen. Ga jauh dari Centralstation sekitar 400 m ke arah Dam Square di kanan jalan. Porsinya gede banget dan pilihan sausnya banyak!


Selesai jajan patat, kami menuju Dam Square. Di sana cuma lihat-lihat dari luar aja ada Museum Madam Tussauds, dan National Monument yang dibangun untuk mengenang korban perang dunia ke-2. 


Dari Dam square, kami kembali lagi ke Central station dan balik ke Schiphol dan naik taksi ke hotel. Semua koper dan stroller langsung diangkut dan kami menuju Schiphol lagi untuk flight selanjutnya ke Jakarta. Penerbangan kami jam 15.45 dan sampai di Jakarta jam 11.20 pagi keesokan harinya...

Bye, Europe. It was a nice good bye. And see you soon someday :)

Thursday, November 2, 2017

Last Days in Malmö

Mendekati waktu kepulangan kami ke Indonesia, perasaan makin campur aduk. Ga bisa dijelaskan dengan kata-kata deh pokoknya.

Nah, suami sempet nanya ke saya mau ngapain di hari-hari terakhir di Swedia. Saya cuma minta satu: Dia ngeluangin waktu ikut aktivitas saya dan Alyaka sehari-hari! Jadilah mas Hafidz nyediain satu waktu full untuk nemenin kami dari pagi sampai malam. Ga boleh ngurusin kampus atau lain-lain, hehe.

Kami mulai dengan pergi ke sekolah Alyaka. Selama di Swedia, Alyaka sekolah di Öppna Forskola atau open school yang buka dari Senin sampai Jumat. Nah, disini ga kaya sekolah beneran yang serius gitu, cuma tempat bermain dimana orangtua wajib nemenin. Dan jam belajarnya bebas sesuai jam operasional kita bisa dateng dan pergi. Biasanya tiap hari-hari tertentu ada acara menyanyi bersama, dansa, atau teater.



Hari itu kami sekalian mau 'pamit' sama Cristina dan Ingrid, guru Alya di Barnens Hus Malmö. Sayangnya, Cristina lagi cuti jadinya kami cuma sempet ketemu sama Ingrid. Di peta dunia, Ingrid minta dijelasin sama Mas Haf dimana letak negara kami, dan dia amaze banget kami sampai harus melewati perjalanan sejauh itu untuk sekolah :D

Selesai sekolah, kami pergi ke Stadsbiblioteket atau Perpustakaan umum kota Malmö. Di perpustakaan memang ada section khusus anak-anak yang dinamakan 'Kanini', dimana banyak banget tersedia buku-buku untuk bayi 0-36 bulan dan yang lebih tua dalam berbagai bahasa. Kami sempet menghabiskan beberapa jam di perpustakaan.



Setelah dari perpustakaan, kami fika siang/sore di Kallbadhus, di tengah laut. View di senja itu bikin tambah mellow...



Selesai makan malam, kami pulang karena udah ada janji untuk dinner bareng keluarga Zarina dan Anwar, tetangga kami satu apartement. Zarina baru melahirkan putri pertamanya saat kami liburan ke Paris, dan baru kali ini sempat host kami sekeluarga di kamar mereka. Malam itu kami ngobrol banyak dan berakhir dengan pamitan juga.

Ga lama hp Mas Haf bunyi dan kami diminta untuk ke kamar Yasser & Marwa, tetangga kami satu apartemen juga. Di sana kami disuguhi dinner (lagi!) dan bincang-bincang sampai larut malam. Keluarga Yasser sudah seperti sodara sendiri buat kami. Kami saling menitipkan anak. Marwa juga yang pertama kali ngajakin saya keliling Malmö, berenang, dan pergi ke tempat-tempat yang ramah anak. Marwa juga yang ngajarin saya masak, bertukar tips parenting, dan beli perintilan bayi bersama. Sungguh rasanya pasti bakal kangen banget sama mereka dan keempat anak mereka: Ammar, Ommar, Annas dan Aboody.

Keesokan harinya, kami seharian beresin apartemen dan final packing dibantu teman-teman S18 WMU dari Indonesia. Malamnya, Tetangga satu apartemen kami membuat farewell BBQ untuk kami. Terharu banget :') Kami sekeluarga, Yasser sekeluarga, Zeeshan sekeluarga dan Otto menghabiskan waktu untuk ngobrol, minum teh hangat, BBQ-an dan lain-lain. Dan hari itu diakhiri dengan perpisahan yang hangat: saling mendoakan yang terbaik dan janji untuk ketemu lagi suatu saat Insyaa Allah.

Semoga :)

Wednesday, October 25, 2017

Berkunjung ke Kota Kembar: Helsingborg - Helsingør



Monochromatic view di depan Musee for Søfart, Denmark.

Mingu terakhir di Swedia :( Rasanya duh... Ga bisa digambarkan dengan kata-kata. Saya ngerasa lebih romantis urusan apapun. Saat belanja, saya pandang-pandangi semua sudut. Pulang Alya sekolah, saya perhatiin tiap sudut jalan. Kok mellow banget ya. 

H-5 kepulangan, kami sekeluarga memutuskan untuk jalan-jalan ke kota kembar, Helsingborg dan Helsingør. Kalau lihat di peta, dua kota ini emang deket banget, lebih deket malahan daripada Malmö-Copenhagen yang terhitung deket juga naik Oresundstag cuma 20 menit-an.



Pagi itu kami langsung cus ke Helsingborg naik kereta. Kira-kira satu jam perjalanan, kami sampai di Helsingborg. Kami lalu jalan-jalan sebentar di sekitar stasiun, lalu ngikutin google maps jalan ke Museum of Failures. Tenyata oh ternyata, seperti farewell trip kami yang sudah-sudah, museum of failurenya lagi ga buka. Alias tutup. Haha. Yaudah kami langsung jalan ke Dunker Culture House sekitar 20 menit. Di tengah jalan, saya nemu toko perlengkapan weaving yang lengkap banget! Yarns yang mereka punya koleksinya banyak, dengan warna bermacem-macem. Surga buat pecinta weaving/ knitting. Saya menghabiskan sekitar 20 menit di dalem toko, while Mas Haf dan Alyaka di luar. Ga ketinggalan saya beli benang gradasi dan warna beige yang terhitung murah daripada beli di Panduro Hobby atau semacamnya.

Kami ga menghabiskan banyak waktu di Dunker Culture House, langsung jalan ke Kärnan Tower. Daaaan... TUTUP. Padahal kemarennya buka. Kemaren waktu di Ystad, mereka ga buka pas weekend. Sekarang di Helsingborg, mereka bukanya pas weekend. Duuuh. Bener-bener ga direstui semesta buat jalan-jalan sebelum berpisah sama Sverige. Haha. Yaudah kami ga nyesel juga orang ini perjalanan impromtu dan santai aja, kami cuma foto-foto sebentar di Tower dan di taman sekitar situ.



Ayah dan Alyaka di atas tower dengan view Helsingborg di belakang.



Selesai dari Kärnan, kami makan siang di resto Thailand dekat square, lalu langsung balik ke stasiun untuk naik Ferry ke Helsingør. Kami naik ferry Scandlines, yang emang jadi ferry service Helsingborg-Helsingør. Perjalanan ga memakan waktu lama hanya sekitar 25 menit, lalu kami sampai di Helsingør.

Setelah sampai di Helsingør, atau Elsinore, kami langsung menuju The M/S Maritime Museum of Denmark atau Musee for Søfart. Seperti namanya, museum ini berisi semuanya tentang maritim, dari jaman dulu sampai sekarang yang modern. Dan ternyata, museum ini berkali-kali menang award Internasional, lho, seperti '2014 World's Greatest New Museum in the World' dari BBC, dll. Kalau mau lihat websitenya bisa klik disini.


Setelah menghabiskan sekitar satu jam di museum yang ga kerasa banget kenapa tiba-tiba udah sejam aja, kami pulang. Sampai di luar, ternyata udah hujan deres dan karena di pinggir pantai maka anginnya kerasa tambah ga santai! Alyaka yang tidur di stroller harus kami kasih selimut, dan rain cover untuk strollernya pun sampai hampir terbang kena angin. Untuk jalan aja susah karena sampai merem-merem ngehindarin air ujan dan angin. Setengah perjalanan jalan kaki ke stasiun Alyaka bangun dan nangis kenceng banget, mungkin kaget karena tau-tau chaos gitu. Pokoknya bikin panik haha.

Sampai stasiun kami langsung naik ferry lagi untuk nyebrang ke Helsingborg. Ohiya jangan lupa bawa passport ya, karena kalo dari Swedia ke Denmark emang ga ada passport control, tapi dari Denmark ke Swedia selalu ada maka kita wajib banget bawa passport.

Sampai di stasiun di Helsingborg kami makan malam di McD, lalu pulang kembali ke Malmö. Sampai Malmö sekitar jam 21.00. Selesai juga perjalanan kami mengunjungi si kota kembar hari ini.

Still, I must say, See you again someday. 


Sunday, October 22, 2017

Next Farewell Trip: Trelleborg




Masih dalam edisi jalan-jalan di bulan terakhir muterin Skȧne, sebagai penggemar serial Viking di History rasanya saya wajib untuk dateng lihat Viking Fortress di negara asal mereka ini. Dan lagi-lagi, karena ga merencanakan perjalanan saat musim liburan, banyak Viking Village yang tutup di awal musim gugur ini. Salah satunya yang tetap buka adalah Trelleborgen di Trelleborg.

"Borg" atau dibaca boryi, adalah Bahasa Swedia untuk kastil/ castle. Jadi setiap kota yang berakhiran 'borg' sudah tentu memiliki kastil. Nah, kastil di Trelleborg ini adalah peninggalan King Harald Blȧtand atau Bluetooth di sekitar tahun 980 M. King Harald berinisiatif untuk membangun fortress ini untuk menghormati mendiang orangtuanya.

Dan ternyata, teknologi "Bluetooth" itu diambil dari nama Raja Harald ini, lho.

Di dalam museumnya, lengkap sekali membahas tentang sejarah pembangunan kastil Trelleborgen. Di sini juga terdapat properti asli yang bisa kita buat foto-foto. Saya sempet cobain topi dari bulu rubah dan pake fox fur biar kaya Medieval Viking Girl, LOL


Suami juga sempet cobain pake armor, yang ternyata berat banget! Proses makenya aja perlu saya bantu dan ribet taampun. Alyaka, yang tidur sejak kami sempai di Trelleborg, masi pules aja tidur di stroller padahal orangtuanya udah heboh nyobain properti foto dan ribet ngatur kamera supaya pas angel dan ngeset timernya. Haha. Fyi selama 30 menit kami sekeluarga jadi satu-satunya pengunjung di sana jadi bebas banget mau ngapain aja. Setelah setengah jam datang pengunjung lain yang 'memaksa' kami untuk jadi lebih kalem :D


Selesai dari Trelleborgen, kami jalan-jalan ke Trelleborg Old Water Tower. Di sana juga ada Trelleborg museum, yang sayangnya ga bisa kami kunjungi karena tinggal setengah jam sampai museumnya tutup saat kami tiba. Akhirnya cuma lihat-lihat di sekitar sana aja.


Kami ga bisa berlama-lama di Trelleborg karena ada janji farewell dinner di apartemen Peppy, teman kami orang Indonesia yang kerja di Malmö. Sekitar jam 16.00, kami pulang ke Malmö naik kereta lagi. Sore itu hujan, bikin tambah mellow mengingat seminggu lagi kami harus meninggalkan Swedia...