Tuesday, January 10, 2017

Baby Stuff I wish I (ever and never) Bought

Setelah 10 bulan lamanya menjadi seorang ibu, ga terhitung banyaknya baby stuff yang sudah terbeli untuk Alyaka. Sebenernya setelah dipikir-pikir lagi, ga semuanya itu berguna maksimal lho.

Sampai-sampai kakak-kakak saya yang udah beranak 2 dan 3 pada komen 'Perasaan dulu pas anak-anak pada bayi barangnya ga selebay ini deh?!'
Iya juga sih ya. Saya kira mungkin karena pengaruh adanya instagram dan mommagram yang eksis review ina ini sana situ, sedikit banyak berpengaruh sama pola pikir dan juga konsumsi barang bayi yang bertebaran di luar sana. Namanya jadi ibu baru, ngaku sesiap-siap mungkin menghadapi motherhood pasti ada saat dimana kita stuck gatau harus ngapain dan ngerasa cape, disitulah peran 'baby stuff' yang ga begitu essentials ini tiba-tiba muncul dan jadi solusi.

"Bayi Anda harus digendong dulu baru bisa tidur? Jangan khawatir, produk bouncer kami dapat membuat bayi tenang sampai tertidur pulas tanpa harus digendong. Ibu pun bisa beristirahat dengan nyaman!"

"Penggunaan bedong sangat tidak dianjurkan, maka untuk mengurangi refleks moro anda dapat menggunakan produk kami, bayi merasa hangat nyaman dan tidak gelisah"

and blah and blah.

Terus, apa aja barang yang buat saya kurang begitu maksimal kegunaannya?
Pertama-tama saya mau ngingetin kalo postingan ini superduper subyektif berdasarkan pengalaman saya aja ya, jadi kalo ada bukibuk lain di sini yang ga sependapat, boleeeh sekali. Dan jangan jadikan pendapat saya di bawah ini sebagai acuan utama, sapa tau sebenernya anda emang butuh, he he he...

1. Baby Bouncer Nun* Leaf
Saya beliin Alyaka baby bouncer pas umurnya 1,5 bulan, karena cape gendong dan mulai pada sounding kalo Alyaka udah bau tangan... huhu. Yang saya beli ngakunya punya fitur bisa goyang sampe 2 menit tanpa batere dan modelnya terinspirasi daun, yaitu nun* leaf.

Kenapa buat saya jadi kurang perlu?
Karena kepakenya bentar banget! Pas bayi udah bisa tengkurep sendiri umur -+ 5 bulan, udah deh Alyaka mulai doyong ditaroh di sana, ga bisa diem. Pas 8 bulan, dia bahkan udah bisa buka bucklenya sendiri. Padahal si nun* ini claim dia bisa tahan beban sampai 60 kg gitu... Jadi ya udah jarang banget si bayi pake bouncernya ini. Pernah sih ada niat ngerentalin, tapi abis itu dipikir lagi kok sayang ya nanti misal ga dirawat sm yg ngerental haha jadilah rencananya mau dimasukin lagi ke boxnya dan disimpen buat nanti...

2. Babym**v Cosypad
Katanya ini biar baby ga begitu gelisah tidurnya, karena rasanya ada yang 'ngempit' atau 'ndempel' gitu. Sebenernya mungkin kalo dipake langsung dari bayi kerasa manfaatnya ya, tapi dia ga bisa dipake lagi (lagi lagi) kalo bayi udah bisa tengkurep! Jadi ya sama ajaaa... kepake cuma 5 bulan.

3. Mamal*ve Highchair
Adalah mungkin bukan 'nyesel' beli tapi belom ngerasain manfaat fitu lainnya ya. Jadi saya beli highchair pas Alyaka udah bisa duduk sendiri, -+ saat dia udah umur 6,5 bulan. Awalnya berdasar masukan seorang temen dia kasitau kalo beli highchair yang ada pemisah bagian kakinya jangan cuma buckle karena lebih aman. Jadilah saya sampe dateng ke beberapa baby shop di Solo, nyari waktu itu sempet naksir sama ingenuity trio punya (tapi ga ada yang jual di Solo :( di Suzanna Surabaya sempet ada). Lalu malah berakhir dengan beli mamal*ve ini.

Sebenernya sih bagus, pelapis kursi bisa dicopot dan gampang dicucinya. Tray makan besar, bisa dilepas dan enak buat BLW. Pluuus bisa dipake sampe gede jadi meja belajar toddler.

Kurang bagus apa coba kan!

Tapi makin kesini saya malah menyesal, ko ga beli aja highchair plastik yang banyak dijual di inf*rma itu... karena 1/ Pasti lebih gampang dibersihin tinggal dilap aja. Mamal*ve ini relatif gampang dibersihin yang bagian plastiknya tapi ada banyak sela dan celah yang bisa kemasukan remah-remah makanan. dan 2/ Lebih murah.

Beli satu mamal*ve highchair ini bisa untuk beli kursi makan bayi plastik biasa itu, plus booster seat buat makan di luar (dan ga perlu bawa stroller lagi misal restonya ga sediain baby chair) juga mini mat ezpz buat taroh makan di traynya. Asli, itu mungkin akan jadi strategi yang lebih efisien. pfft.


Sekarang kita bahas barang-barang yang saya harap kebeli daridulu. Beberapa sebenernya bisa aja saya beli misalnya sekarang, tapi sayang mau pindahan lagi dan ga mungkin bisa boyongnya. Jadinya mungkin akan beli kalo Alyaka punya adek (Insyaa Allah)... istilahnya adalah barang-barang yang saya harap anak kedua nanti punya pas dia lahir.

1. Baby Crib
Jeng jeeeng! Kenapa baby crib? Karena saya pengen ga co-sleeping lagi... co-sleeping banyak manfaatnya, tapi saya rasa membiasakan si kecil tidur sendiri di tempat tidurnya sendiri pasti membentuk kebiasaan tidur yang lebih baik. Temen saya pernah cerita kalo temennya punya bayi dan cara nidurinnya gampang banget, cuma dikasih dot, dimatiin lampu, dan ditinggal gitu aja. Nanti selang 2 jam ibunya balik ke kamar bayinya lagi dan si anak udah bangun tanpa ribut nangis atau anxious. Alyaka tidurnya harus ngempeng nen dulu dan kadang kebangun tengah malem cuma nyari mpengnen, kalo ga dapet kebangun dan ga jadi deh sleep through the night-nyaa.
Dan lagi sebenernya ga dianjurkan karena masalah safety... takut orangtuanya ga sengaja membahayakan si kecil gitu.

2. Hafidzah Doll
Huahaha ini asli penge bali, tp karena harganya yang ga murah dan pas itu baru tau saat ayahnya Alyaka udah study abroad... akhirnya saya ga jadi beli karena mau pindah. Saat itu mencoba menenangkan diri sendiri dengan berpikir kalo ayat Al Qur'an sih masih bisa diperdengarkan lewat iPod, tapi yang bikin masih 'gelo' adalah adanya cerita Nabi Rasul juga interaktif sama bayi dan bisa off sendiri kalo 30 meit ga ada reaksi. Canggih kan ya? Dan pasti bermanfaat banget lah buat mengenalkan anak ke agama sedini mungkin...


Itu aja mungkin sharing saya kali ini. Saya perlu ingatkan lagi kalo ini sangat subyektif yaaa, jadi bisa saja pengalaman saya dan ibu-ibu lain berbeda. Ga ada maksud apa-apa selain sharing pendapat saya aja.

Semoga bermanfaat!

- Tania -

No comments:

Post a Comment