Wednesday, January 18, 2017

'Me Time' as a Mother

Seorang teman saya pernah bercerita kalau dia gampang banget marah ke anaknya yang lebih muda 5 bulan dari Alyaka. Saat saya tanya kenapa, dia jawab mungkin karena dia kerasa ngurusin anak terlalu time-consuming dan dia kaget begitu banyak kebebasan yang harus jadi terbatas karena menjadi seorang 'Ibu'. Ini bisa jadi a subtle baby blues bahkan sampe post-partum depression kalo orang di sekitarnya ga notice, lho.

Disitu saya jadi sadar banget kalo jadi ibu itu kita juga dituntut jadi senormal mungkin to keep our sanity, and to keep the good mood. Karena bener banget pepatah 'Kalau Ibu senang, semua senang'. Otomatis pegang anak jadi lebih tenang, ngurus rumah jadi lebih nyaman dan semua dilakuin dengan lebih ikhlas. Running errands pun ga lagi jadi sebuah beban, tapi sebuah rutinitas yang dikerjakan untuk kebahagiaan.

Saya pegang Alyaka mostly sendiri. Ada kalanya Alyaka harus dititipin ke mbahtinya karena saya ke dokter gigi, pergi janjian sama temen malam hari, atau ke kondangan. Bisa dibilang 90% Alyaka sama saya terus, sering kalo pergi dia dibawa. Emang repot sih, tapi namanya punya anak :p Kalo ga mau repot ya gimanaaa gitu... Jadi pastinya waktu untuk 'me time' udah terbatas banget. Ga ada lagi yang namanya pergi keluar seharian, nonton bioskop marathon, atau baca buku santai di cafe. 

Beberapa colongan 'me time' yang sering saya lakukan adalah

  • Blog-walking saat Alya tidur

Biasanya malam hari. Alyaka sudah tidur sekitar pukul 7 malam dan biasanya bablas sampai pagi. Saat itulah saya bisa ngelakuin banyak hal, termasuk hobi saya untuk nulis dan blogwalking. Belakangan ini saya sangat sering buka blog mindbodygreen, karena banyak useful tips untuk lebih positif dalam hidup termasuk soal makan, berpikir, dan olahraga. 

  • Practicing Make Up Tutorials from Youtube

Ini juga dilakukan saat anak tidur, kalau engga bisa berabe banget. Alyaka paling hobi ikutan dandan, segala lipstick dan perkakas lain dia raih. Kalau saya kasih pembatas kursi, dia bakal nunggu from the other side dan make a fuss sampe saya kepaksa berhenti dandan. Adakah yang lain merasakan hal serupa? ><
Ini juga ampuh banget boosting mood saya, karena mungkin bosen yah keliatan kumal sehari-hari.

  • Baca Buku saat ngeloni anak

Sebelum Alyaka tidur pasti dia minta nyusu sampe terlelap (iya saya tau, ga bagus memang. Tapi untuk sementara ini cara terampuh baru ini he he). Dulu biasanya saya sambi pegang hp, tapi semenjak diet HP di sekitar bayi belakangan ini, saya ganti dengan baca buku. Buku yang belakangan saya baca ga ada hubungannya sama motherhood, malah buku-buku kreatif seperti "Steal Like An Artist" karangan Austin Kleon atau buku punya papa saya yang mostly bertemakan politik dan agama. Yang jelas saya selalu pilih buku yang ukurannya pas dan compact, karena disambi pegang anak dan cuma satu tangan. 

  • Makan Cake

Saya suka banget cake, dari opera, black forest, red velvet, tiramisu, dsb. Ibu saya juga termasuk orang yang 'roti banget' sampai suami saya heran kenapa di rumah selalu ada roti padahal lauk pauk tersedia. Belakangan saya suka beli di D'Cappello bakery di pasar kembang, atau ke Bake It. Paling sering sih mampir di Bread Talk kalau pas ngemall. Biasanya saya makan cake di teras lantai dua, sambil lihat-lihat pemandangan dari atas. Anak dititipin dulu sebentar sama mbahti.

  • Meditasi

Ini baru semingguan saya lakukan. Ga spesifik meditasi yang kayak apa, tapi tiap bangun tidur saya suka tarik nafas panjang, duduk, membayangkan rencana hari ini seperti apa, dan simply berterimakasih sama Allah karena pagi ini masih bisa hidup dan merasakan nikmat sehat. Setelah itu biasanya saya juga baca chat dari suami yang mau tidur (ya, saat kami bangun karena perbedaan waktu 5 jam duluan WIB) dan rutinitas kecil ini jadi hal yang paling saya tunggu-tunggu dan ampuh bikin mood bagus seharian.


Itu beberapa me time saya, sejauh ini sangat membantu buat bikin semangat naik lagi. Semoga membantu :)

Salam,

- Tania -

No comments:

Post a Comment