Sunday, April 2, 2017

Long Distance Marriage and How I deal with it


Banyak yang tanya ke saya gimana saya bisa LDR-an sama suami dalam waktu lama?

Well, ini sejujurnya adalah pertanyaan yang saya rasa ga bisa saya jawab. Satu, sesusah-susahnya saya rasain LDR-an pasti lebih susah suami karena harus jauh-jauhan sama istri dan anak, sedangkan saya cuma jauh-jauhan sama dia. Dua, banyak banget pasangan lain yang LDR an jauh lebih lama dan lebih jauh daripada saya, dan mereka baik-baik aja. Ketiga, emangnya saya punya pilihan lain? ;D

Mungkiiin saya terbiasa LDR-an karena dari jaman pacaran pun kami jarang tinggal sekota. Dulu saat masih gadis, saya juga paling males kalo pacaran jauh-jauhan. Buat apa, sih? 

Terus saya ketemu lah sama ayahnya Alyaka ini. Baru sebulan jadian, saya harus ke Jakarta sekolah lagi di ESMOD. Sampai setahun studi dan 3 bulan internship kami LDR-an. Habis itu saya balik ke Solo and guess what, suami keterima kerja di Surabaya... Jadi cuma ada sebulan aja tuh pacaran sekota. Setelah itu 6 bulan pacaran Solo-Surabaya, kami menikah dan tinggal serumah (akhirnya).

Ternyata abis itu saya hamil, dan sempat flek. Saya bedrest selama sebulan di Solo, lalu nyusul suami lagi ke Surabaya. Ga lama habis itu mendekati due date saya pulang lagi ke Solo. Ketemunya cuma pas weekend aja dan ngepasi suami ga lagi dinas. Bisa dibilang 2/7 waktu kami habiskan bersama selebihnya sendiri-sendiri.

Setelah melahirkan pun saya harus nunggu Alyaka 2 bulan baru bisa balik ke Surabaya lagi. Dan ga lama setelah itu, suami keterima beasiswa S2 di Swedia. Prosesnya berlangsung cepat sekali dari mulai entry sampai akhirnya diterima dan berangkat. Sebulan terakhir kami tinggal serumah sebelum suami pergi jauh pun dilewati dalam keadaan suami selalu pulang lembur, dan berangkat pagi-pagi banget. Ga jarang dia berangkat saya dan Alyaka belum bangun, dia pulang saya dan Alyaka udah tidur.

Kalau ditanya gimana rasanya, berat ga? Ya pasti berat... Apalagi saat awal-awal kehamilan saya mual parah dan sering muntah, cuma mau makan makanan tertentu aja. Namanya ngerepotin suami pas hamil kan ga begitu salah ya, tapi kalo udah orang serumah yang harus ikutan repot ngikutin kemauan saya saat itu... Kadang kalo malem saya suka nangis sendiri kangen ama suami.

Ditambah lagi saat anak udah lahir dan awal menjadi ibu, ditengah prahara juggling jadi ibu baru dan segala adaptasinya harus dilewati sendirian. Kalau malem ga bisa gantian sama suami begadang, baru bisa dibantu orangtua pas pagi/ siang. Apalagi orangtua saya masih kerja semua, jadi saya kerasa sering kesepian. Banyak sih saudara yang dateng, temen-temen yang jenguk. Tapi tetep aja namanya perhatian langsung dari suami dan dukungan penuh dari dia kan lain dibandingkan lewat telepon aja.

Tapi Alhamdulillah masa-masa itu udah lewat. Saya tipe yang percaya kalo jalan yang bener itu biasanya ga mudah, apalagi kalo kita mau naik tingkat. Saya yakin banget perginya suami studi ini penting untuk keluarga kami supaya menjadi lebih baik. Sekarang ini saya cuma bisa fokus ngurusin anak dan mendukung suami dari jauh. Kuncinya bisa sabar dan kuat adalah... Percaya, dan komunikasi. Percaya ini penting, kalo ga percaya tapi komunikasi lancar sama aja bohong isinya curigaan melulu. Kalo percaya tapi ga pernah komunikasi ya sama aja bohong ga ada kabar ga tau perkembangan dan ga bisa diskusi atau minimal berkabar. Klise sih, tapi ini bener banget loh. Trust me.

Bersyukur banget kita hidup di jaman yang udah modern, dimana bisa video call-an lewat gawai yang bisa kita bawa kemana-mana. Bayangin orang jaman dulu, LDR tapi ga ngerti lagi deh pasangannya kemana, ngapain aja, kadang juga gatau kapan pulangnya. Hahaha. Jadi emang harus kuat, jangan lembek. Perempuan apalagi harus bisa mengatasi masalah sendiri, karena kita kan yang ngurusin keluarga. 

And in the end... Saya rasa LDR ini akan terasa ga mungkin kalau belum dijalani. Kalo udah, dan yakin, pasti bisa kok. Tetep satu kuncinya adalah PERCAYA.

Untuk para ibu-ibu di luar sana yang akan, sudah atau hampir menjalani Long Distance Marriage, semangat! Kita harus kuat.

Salam hangat,

Tania





No comments:

Post a Comment