Sunday, April 2, 2017

Swim, swim little champ!


Pertama kali Alyaka saya ajak ke kolam renang umum adalah saat dia berusia 4,5 bulan. Saat itu di Surabaya dia kami bawa ke kolam renang sebuah hotel, sore-sore, dan kebetulan di pool hotel itu mau ada acara nikahan. Jadinya rame banget deh dan ayahnya ga jadi ikut nyemplung, cuma bunda aja nemenin Alyaka main air. Saat itu kami udah pakein swimtrainer untuk Alyaka. Kenapa ga pakai neckring, karena menurut saya swimtrainer ini lebih bakalan sering dipake karena bisa sampai anaknya besar, tapi kalo neckring cuma sebentar aja kalo udah gendut gede bakalan nganggur. 

Pas itu Alyaka ga nangis ga rewel sama sekali dan dia udah keliatan seneng cipak cipukin kakinya sambil liatin orang-orang. Saya bersyukur banget ga ada drama kedinginan atau nangis kejer dan bonusnya anaknya enjoy kelihatan seneng main di air. Apa karena bayi pisces ya, hahaha. Usia 5,5 bulan, Alyaka berenang lagi. Saat itu kami liburan ke Bali, dan emang diniati bawa swimtrainer posisi kempes masuk ke backpack. Di hotel minta tolong orang hotelnya untuk pompain. 

Sampai minggu lalu akhirnya Alya nyemplung lagi setelah hampir 6 bulan ga berenang. Saya udah was-was bakalan nangis ga ni anak, soalnya pengalaman baby spa ga pernah ga ada drama. Eh, ternyata dia seneng banget lho! Karena bundanya ikut nyebur kali ya jadi dia ga takut dan merasa lebih aman gitu...

Bawa anak berenang di kolam umum, kuncinya ada di:
1. Pilih timing yang bener-bener pas. Dia ga lagi ngantuk, ga lagi laper, ga pas bangun tidur banget, dan ga lagi pengen nyusu.
2. Pilih waktu berenang yang nyaman. Ga terlalu panas dan juga ga terlalu berangin dingin. Untuk airnya aku rasa ga ada masalah sih benernang di air dingin dan pool umum kan biasanya jarang ada yang hangat yah.
3. Perkenalkan anak sama suhu air dan lingkungan sekitar pelan-pelan. Kemaren Alyaka setelah dipakein swimtrainer dan siap nyemplung, masih dalam posisi digendong kakinya dimasukin dulu sambil diajak bercanda, terus paha, badan sampe seterusnya. Pelan tapi pasti.
4. Kalau memungkinkan pilih pool yang ada shower di luar. Karena kalo di dalem biasanya lantai kamar mandi jadi lebih licin dan bahaya banget saat gendong bayi mesti ekstra hati-hati.
5. Sebelum berenang ga ada salahnya dilumuri minyak telon sekujur tubuh, aku kemaren juga olesin Young Living yang Thieves di tapak kaki supaya menjaga imun tubuhnya.
6. Setelah selesai berenang, ga usah lama-lama cukup maksimal 30 menit aja, langsung mandiin dan keringkan badan. Pakein baju yang hangat dan balurkan minyak telon lagi, lalu jaga supaya anak ga kena angin kencang atau kedinginan. Pakaikan kaos kaki jangan lupa.
7. Sedia snack atau langsung makan setelah acara berenang. Kita yang orang dewasa aja abis olahraga pasti laper, gimana nakbayi. Hehehe.

Semoga membantu yah!

Tania

No comments:

Post a Comment