Monday, September 25, 2017

Combining Weaving & Macrame Technique - [RECIPE] Roti Goreng Telur

Sejak mengikuti kelas weaving by mba Nike Prima yang diadain Living Loving x Padekor di Yats Colony bulan Maret kemaren, saya jadi ketagihan weaving bangettt. Dari kecil sih sebenernya udah suka crafts, dari gunting tempel, bikin kerajinan tangan, bahkan mata pelajaran KTK alias Kerajinan Tangan dan Keterampilan itu jadi favorit saya tiap tahun. Nah, karena ga lama abis doyan weaving di Solo harus pindah ke Swedia, saya putuskan untuk ga bawa loom benang dan jarum weaving karena baggage penuh sama benda lain yang sekiranya lebih penting dipake di sini and i thought hobbies can wait. Saya pikir juga mana bisa ngerjain hobi secara semua hal dari A-Z dikerjain sendiri (atau berdua bareng suami kalo lagi ga repot sama tugas kampus). Eh, ternyata salah besar! Malem saya sering mati gaya kalo Alya udah tidur. 

Pucuk di cinta ulam tiba, beberapa minggu lalu saat jalan-jalan ke TGR saya nemu weaving kit yang murah banget cuma sekitar SEK 30. Isinya ada loom, benang 5 warna basic (merah, biru, hijau, kuning dan pink) yang ga begitu panjang, jarum, dan sisirnya. Akhirnya tanpa pikir panjang saya beli, dan mulai deh beli benang-benang lain di Panduro Hobby. Emang terhitung ga murah sih, ada yang lagi diskon harganya sekitar SEK 15, tapi rata-rata warna yang sisa saya ga suka dan benangnya jg ga gitu bagus teksturnya. Yang saya demenin harganya berkisar antara SEK 35-99. Akhirnya pelan-pelan saya belinya ga langsung segambreng bisa gawat nanti dompet hehe.

Nah kemaren setelah bosen weaving yang gitu-gitu aja, saya iseng cari tutorial macrame di youtube terus dicobain untuk bagian bawahnya. Biasanya saya cuma pake fringe/ rya knot, nah abis dicobain macrame technique boleh juga ya, meski belum begitu rapih karena susah kalau ga pake tali yang tebel dan kuat. Di sini saya cuma pake benang putih biasa, yang mesti super ati-ati saat disimpul.


Setelah beberapa saat balik lagi ngelakuin hobi yang saya suka: crafts, writing dan baking (ini sih baru-baru aja abis pindah Malmö), saya merasa tiap harinya malah lebih rileks lho. Banyak temen yang nanya gimana cara saya bagi waktu di tengah kerempongan ini. Tapi, saya ngerasanya kalau udah seneng mah nemu aja jalannya. Kaya kata banyak orang:

Kalau niat nemu jalan, kalau ga niat nemu alesan.

Tinggal gimana bagi waktu dan prioritas aja. Soal ini saya baru banget baca blog Kak Diana tentang gimana dia bisa ngelakuin banyak hal di tengah kewajiban jadi istri dan ibu plus lagi ngerantau di Swiss. Coba cek tulisan beliau di sini. 

Dan lagi menurut saya satu hari tanpa ngelewatin ketiga hal ini malah jadi wasted, sepi dan lebih kerasa capeknya. Makanya menurut saya seorang ibu tetep harus punya me time, harus punya hobi yang disukai, dinikmati, dan diniati. Hasilnya, ibu senang. Ibu yang senang bikin apa aja yang ia sentuh jadi menyenangkan juga. Hasil akhirnya, ada keluarga yang senang dan menyenangkan, yeay!

- -

Selain weaving, ada hal lain yang barusan saya lakukan beberapa minggu belakangan ini, yaitu ga makan nasi dan lauk berat saat sarapan. Semuanya dimulai karena suatu pagi terilhami untuk makan sesuatu yang ringan aja, agar bisa punya slow morning karena dulu selalu udah ribet dari pagi bikin sarapan dengan menu yang berat. Nah, dulu sempat lihat postingan Mama Arga di Instagram @atoddlersfooddiary tentang roti goreng telur yang simpel banget tapi lengkap 4 bintang-nya. Akhirnya saya coba sendiri tapi dimodifikasi pake sayur ruccola dan keju parmesan. Jadinya yummm, sarapan penuh gizi buat sekeluarga yang super praktis!



Roti Goreng Telur

Bahan:
- 2 slices roti tawar; saya pakai Originalrost dari "Skogaholm"
- 1 butir telur/ ägg
- Beberapa helai sayur ruccola; saya pakai merek "Sydgrönt", bisa diganti sayur lain ya.
- Secukupnya keju parmesan
- Butter untuk pan fried
- Salad sesuai selera masing-masing

Cara Membuat:
1. Kocok telur, tambahkan garam kalau suka. Saya sekarang pake Himalayan Salt dari "Jozo" karena pengen lebih sehat aja. Kadang kalo masaknya pake butter saya skip garem, karena udah gurih meskipun butternya normal salt. 
2. Satu slice roti tawar dibagi jadi dua, lalu celupkan ke kocokan telur. Tambahkan sayuran lalu pan fried di teflon.
3. Setelah satu sisi matang berwarna kecoklatan, balik, lalu taburi dengan keju parmesan. Tunggu hingga sisi lainnya matang dan keju lumer.
4. Siap disajikan dengan salad.


Simpel banget kan :) Udah ada karbohidrat dari roti, protein dari telur, sayur, lemak dari butter dan keju sebagai penyedap. Lengkap deh empat bintang-nya. Bisa jadi alternatif banget buat ibu-ibu yang anaknya susah makan tapi doyan banget sama roti. Selamat mencoba ya, semoga sekeluarga pada suka!

No comments:

Post a Comment