Sunday, December 31, 2017

My Brownish Shade Lipstick with Swatch



Sejak perempuan-perempuan mulai 'berani' pake lipstick selain warna nude (plus society udah mulai bisa nerima warna lipstick yang lebih bold, duh), saya ingat udah ga lagi hanya ngandelin lipstick andalan saya untuk berbagai acara. Fyi saya itu termasuk yang jarang banget cobain produk skincare atau kosmetik baru. Biasanya, saya beli di luar kebiasaan karena denger dari cerita kakak saya yang hobi belanja make up atau dari temen-temen.

Nah, sejak awal mula saya nyoba dandan, lipstick andalan saya selalu MAC Kinda Sexy. Yang saya ingat pertama kali beli tahun 2010 pas nemenin ibu ke Jakarta, kami ke konter MAC terus sama SPG-nya ditawarin shade Kinda Sexy terus dicobain terus cocok. Terus udah. Sejak 2010 itu saya repurchase MAC Kinda Sexy sampe ga keitung lagi berapa kali karena ya cuma pake itu aja.

Sampe akhirnya mulai 2013 saya mau nyoba shade lain, tapi dasaran punya brand loyalty tinggi, saya ga coba selain MAC. Saat itu saya beli Viva Glam II dan Diva yang lebih 'gelap', kadang buat dalem bibir aja untuk kesan ombre. Dan cuma tiga lipstick itu yang saya bawa kemana-mana. Males beli baru, apalagi kan ada expired date-nya. Jadi saya ga rewel deh urusan lipstick.

Nah beberapa tahun belakangan ini mulai rame industri kosmetik shifted fokusnya ke produk lipstik. Ga usah ditanya ada banyak banget produk Internasional sampe local Indonesia dengan variasi harga yang macem-macem. Bahkan satu merek bikin shade yang hampir sama dengan merek lain sehingga jadi 'dupe'- alternatif untuk harga lebih murahnya. Dan menurut saya siiih, sekarang saya sendiri kaya udah ga mempan ditawari warna macem-macem karena ujung-ujungnya udah ada yang hampir mirip atau udah punya, haha.

Dan itu beneran terjadi, sering.

Dasaran seleranya ya itu-itu aja, saya cenderung beli lipstick dengan shade yang udah ada sama yang di rumah. Mungkin setelah melewati beberapa trial error saya jadi yakin mana warna yang bagus buat saya dan punya tendensi untuk ga keluar dari comfort zone itu (?). Entahlah.

Dan salah satu tone selain nude yang menurut saya sangat cocok di saya adalah brownish tone. Semua warna dengan dasaran kecoklatan menurut saya lebih cucmey di saya daripada mauve atau pink gitu. Menurut orang-orang sekitar saya juga bagus pake warna yang agak gelap, mungkin karena warna bibir asli saya juga engga rata dan cenderung gelap.

Nah di bawah ini saya mau cerita empat lipstick saya yang keduanya mirip satu sama lain, dan akhirnya selalu saya rotate untuk ditaroh meja rias/ dibawa di pouch saat pergi.


swatch Lakmé, Rollover Reaction, LAYN dan Wardah milik saya

Pertama kali saya tertarik sama Lakmé adalah saat beberapa minggu lalu mampir di Tunjungan Plaza Surabaya dan nemu counter Lakmé di TP 6. Gara-gara Uni @amandanazz belanja, saya yang cuma ikut-ikutan nyoba jadi kepengen beli deh. Dan sempet bingung sama shade yang saya pilih karena sepintas mirip MOSS-nya Rollover Reaction ga sih? Waktu itu saya pikir. Ternyata engga, jatohnya lebih gelap.

Untuk LAYN & Wardahnya, well sebenernya Wardah saya udah punya dari dulu yang shade itu, dan saya suka banget. Selain murah dia kualitasnya juga bagus. Yang LAYN itu hasil kompor-komporin kakak beli di bobobobo eh terus dia ga suka jadi dikasi ke saya deh, haha.

Coba saya ceritain satu-satu ya.

1. Lakmé Lip Pout Matte (Vintage Brown)
Harganya sekitar Rp140.000,- kalo ga salah, dan ini FAVORIT! Saya suka bentuknya yang kaya crayon atau chubby sticks dan pigmented bangetttt, sekali oles warnanya langsung keluar dan tahan lama. Kakak saya udah nyoba yang glossy dan katanya juga bagus. Ini saya bawa hampir kemana-mana dan saya pake ke acara formal kaya kondangan gitu-gitu. Mungkin beberapa orang yang punya riwayat bibir kering/ pecah-pecah bakal kurang bagus pake ini, di saya sih super nempelnya buat makan bihun pun ga ilang, lol. Dari keempat Brownish shade yang saya punya, yang satu ini paling gelap.

2. Rollover Reaction (MOSS)
Pertama kali saya beli lipstick dr RR adalah saat Alyaka baru lahir. Di masa-masa itu karena namanya keluar rumah masih mustahil, saya pamper diri sendiri dengan belanja online haha. Pertama kali saya beli shade Lizzy dan Prudence. Terus waktu keluar The Clique saya beli MOSS & LIVV dengan harga masing-masing Rp129.000,-. Dua-duanya saya bawa dong ke Swedia, karena emang awet dan ga 'berat' gitu rasanya. Biasanya saya ga suka aplikator lipstick doe foot seperti punya RR karena rentan ga rata pengaplikasiannya, tapi RR ini pengecualian buat saya. Dan entah kenapa tiap pake MOSS pasti komen orang-orang selalu 'Ya ampun jadi judes banget' :))

3. LAYN (Mona)
Jujur aja saya baru denger brand LAYN ini sekitar sebulanan lalu scrolling through bobobobo website. Dengan tagline 'The Multi lipstick' saya langsung penasaran (and once again because I am a sucker for cute packaging, lol). Dan waktu Uni Manda belanja langsung saya rayu buat beli satu, haha. Jujur aja awalnya ga terlalu tertarik sama shade Mona, lebih pengen cobain Turell. Tapi pas itu kata Uni udah pada sold out :( Buat saya sih LAYN ga se-tahan lama RR, cuma boleh laaah. Hanya aja thumbs up buat wadahnya yang akrilik! Suka. Harga normalnya sih Rp150.000,- tapi waktu itu diskon jadi Rp112.500,-...

4. Wardah (Classic Brown)
Saya cukup seneng Wardah berani berinovasi terus ngikutin trend kosmetik dengan ngeluarin lip cream matte dll, tapi sungguh ga ada yang ngalahin matte lipsticknya yang mungil dan murah iniii! Hanya dengan kurang dari Rp60.000,- saya beli vintage brown dan udah repurchase sekali, biasanya saya combine dengan shade merah gelap biar lebih seger tampilannya. Buat warnanya, LAYN Mona dan Wardah Classic Brown emang mirip banget sih, cuma beda di teksturnya aja kalo LAYN lebih ringan.


Naah itu tadi cerita tentang lipstick saya yang berona kecoklatan! Saya bukannya beauty expert atau make up junkie, disini pure cuma mau berbagi cerita aja dan review tipis-tipis tentang keempat lipstick diatas. Semoga membantu!

No comments:

Post a Comment