Saturday, February 24, 2018

Alyaka Belajar Mandiri: Potty Training dan Sapih Dot

Tinggal 2 minggu sampai anak kecil Bubu ini berusia dua tahun, Insyaa Allah!

Rasanya kaya apa ya, seneng pasti. Sedih juga, karena makin gede dia makin nunjukin kemandirian, yang berarti sooner or later dia udah ga gitu clingy lagi sama Bubunya. Bisa ditinggal sama orang lain, yang disatu sisi saya hepi tapi di sisi lain saya yakin 100% bakal merindukan dia kecil yang teriak-teriak kalo saya out of her sight... *heartbreak*

Alhamdulillah di usia 23 bulan kemaren, Alyaka udah bisa Buang Air di potty dan ga lagi pakai dot untuk minum susu, yeay! Prosesnya justru ga pernah saya atur yang sedemikian rupa, cuma saya arahin pelan-pelan. Dan ga memakan waktu yang lama juga, mungkin karena anaknya udah bisa ya pelan-pelan dikasi pengertian.

Jauh sebelum saya pengen dia daytime diaper-free dan ga minum susu lagi pake dot, saya udah pernah berhasil ngasi pengertian ke Alyaka tentang suatu hal. Jadi setiap mau tidur, setelah minum susu Alyaka selalu masukin tangan ke dalam baju saya sampai terlelap. Awalnya ga papa sih lama-lama jadi kebiasaan dan saya mulai merasa ga nyaman karena kalo ngelindur malem dia juga langsung nyari saya buat masukin tangan ke dalam baju. Jelas jadi ga sejalan dong sama keinginan kami supaya dia bisa tidur sendiri.

Akhirnya suatu hari saya kasi pengertian: "Dek, ini kalo mau tidur pegang bonekanya aja, ya. Bubu sakit" *sambil nunjuk dada*

Eh dia mau dengerin, awalnya tapi ya masih bingung sedikit. Akhirnya dia bisa terlelap dengan cuma pegang boneka aja... Terus pas bangun tidurnya dia lihat saya dan bilang "Bubu masih sakit?" Lucu banget!

The Potty Training

Ya abis bisa dikasi pengertian itu saya mulai pelan-pelan bilang ke dia kalo pipis itu ada tempat dan caranya, dek. Setiap saya ke kamar kecil pun dia saya ajak dan lihat langsung gimana buang air itu. Kloset kamar mandi rumah mande-nya dan di rumah kami Surabaya pun sudah saya beri potty tambahan supaya dia cepet mengasosiasikan "potty" dengan "buang air".

Saya pernah baca kalo proses potty training ini ga bisa dipaksain dan pasti berbeda-beda di setiap anak. Idealnya sih udah lepas diaper sejak usia 3 tahun, dan sebenernya bisa dimulai dari kapan aja asal anak udah menunjukkan tanda-tanda dan ketertarikan pada kegiatan buang air. Namun, mereka rata-rata sudah bisa merasakan bladder control sejak usia kurang lebih 24 bulan. Dan katanyaa, kalo ga dikenalin sejak dini, dan mulai melatih potty training ke mereka, akan lebih sulit mengajarkan potty training pada anak saat udah lebih dari 3 tahun. Nah loh! Ya logikanya aja dia ga pernah belajar untuk buang air kalo dikasi diaper terus. Dia ga bakal bisa ngerasain namanya 'basah' dan ada sesuatu yang keluar beberapa saat setelah dia minum dan makan.

Nah, setelah beberapa hari ngasi dia pengertian terus menerus, akhirnya suatu hari dicoba lah tatur di kamar mandi. Dan berhasil! Abis itu saya kasi celana pendek katun aja buat di rumah. Hari pertama saya selalu ajak sejam sekali ke kamar mandi. Hari kedua pun begitu, sampe hari ketiga dia bisa bilang "Pipis" dan saya ajak ke kamar mandi terus buang air kecil sendiri deh :')

Ada sih beberapa kali saat saya sibuk ngerjain sesuatu dan lupa ngajak dia ke kamar mandi, dia ngompol di karpet, di kasur, di lantai. Tapi tetep tenang aja, karena kan prosesnya ga mungkin instan dan kalo dia lihat kita panik malah bisa tertekan. Saya cuma ketawa aja terus bilang "Adek, lupa yah, kalo pipis kan di kamar mandi aja bolehnya". Hehe.

Nah sempet juga saya titipin Alyaka di daycare saat di Surabaya. Tetep saya pakein diaper, karena saya belum tahu dia bakal terbuka ga sama orang baru (suster) yang bakal jadi caretakernya. Terus waktu saya jemput, susternya bilang kalo Alyaka bisa minta pipis sendiri dan pas dicopot diapernya untuk mandi sore, diaperya kering :') Dia semacam udah sadar kalo pipis itu di kamar mandi. Alhamdulillah bangeeet.

Ohiya satu lagi, makin cepet anak dilepas pake diaper makin sedikit sampah popok sekali pakai yang mesti diurai bumi. Ini penting banget buat saya. Yaa meskipun opsi lain seperti cloth diaper masih ada, tapi ga ada salahnya ngajarin langsung supaya lebih cepat.

Sapih Dot

Nah kalo sapih dot ini, sebenernya saya ga terlalu ngerencanain dan menargetkan, lho.

Jadi ceritanya Alyaka minum susu sehari 3 kali, masing-masing 150 ml. Itu di pagi sejam setelah sarapan, sore jam 3-an, dan jam 8 malam sebelum tidur. Setahu saya, kebutuhan susu anak seusia Alyaka itu sekitar 400 ml sehari. Jadi masih masuk.

Nah ceritanya kalau di Surabaya itu, Alyaka biasa minum susu UHT pack yang isi 150 ml itu lho merek Ultra Milk. Itu karena suami saya juga minum susu dan suka beli satu kardus yang isi 24 pcs. Nah, kami tinggal 2 minggu di Solo dan di Surabaya. Tiap di Surabaya dia minum susu sendiri langsung dari kemasannya dan ga saya pindahin ke dot. Lama-lama dia ga pernah lagi, tuh, minta susu. Dia udah tahu jam minum susunya dan susunya ada di dalam kardus. Dan udah deh, dia ga minta susu lagi kalo malam kebangun. Tapi ini terjadi setelah kakak kedua saya ngelahirin beberapa minggu yang lalu. Saya lihatin videonya dan saya bilang ke Alyaka "Nih Alyaka udah bukan cucu bungsu lagi lhoo, sudah ada adek lhoo. Ayo kalo udah kakak minum susunya dari gelas ya, apa pake sedotan ya. Bye dot, byeee".



Dari beberapa kali ngomong ke Alyaka begitu, kayaknya 'membekas' banget di dia dan bikin dia jadi paham kalo mulai sekarang minum susu ya ga pakai dot lagi. Sekali lagi, Alhamdulillaaaah :)

Temen-temen beberapa juga udah ada yang share cerita potty training dan sapih dot anak-anaknya sih. Rata-rata dari mereka berhasil dalam waktu singkat asal kuncinya di KONSISTEN. Semoga yang baru mau mulai, akan berjalan lancar juga yaaa! Aamiin.