My Follicular Adenoma Journey



Ceritanya

Suatu pagi beberapa bulan yang lalu saat sarapan di rumah orangtua saya di Solo, Papa notice ada benjolan kecil di leher depan bagian kanan saya. Oleh Papa lalu diperiksa, kata beliau "Wah ini terasa lho Nia, coba diperiksain ke dokter". Dulu, Ibu saya juga sempat operasi angkat benjolan besar di leher, yang waktu itu didiagnosa dengan "gondok biasa" yang ada karena salah teknik ngeden saat melahirkan.

Lah, saya yang bahkan ga ngerasain apa-apa, jadi bingung. Kok bisa ya ga sadar ada benjolan di leher sendiri? Makan biasa aja, tidur aktivitas juga biasa aja. Cuma sempet sih saya gampang capek, tapi timeline-nya juga ngepasi saat saya pendarahan di mulut rahim, jadi ga notice perubahan apa pun di diri saya.

Setelah itu, asuransi dari kantor suami ganti, yang bikin saya harus nunggu beberapa saat sampai kartu barunya ada. Datanglah saya ke rumah sakit yang di dekat rumah. Saya periksa ke Dokter spesialis THT. Oleh beliau diberi rujukan untuk periksa darah di lab, USG, dan FNA-B atau biopsi. Periksa darah requires saya untuk puasa selama delapan jam, sehingga saya balik ke RS besokannya. Untuk biopsi juga perlu bikin janji dengan dokter dulu.

Besoknya, saya datang pagi dan langsung ambil darah, sekalian USG dan biopsi. Kata orang biopsi itu sakit, tapi melahirkan pervaginal itu menurut saya udah meredefinisikan "sakit" sehingga buat saya ya B aja :)) Dokter masukin jarum kecil di benjolannya, diambil sampel jaringannya untuk diperiksa sebanyak dua kali. Hasil lab dan USG bisa diambil hari itu juga, namun hasil FNA-B nya baru jadi besok.

Selanjutnya saya langsung bikin janji lagi dengan dokter yang sama, dan pagi-pagi keesokan harinya saya datang bawa semua hasil tes. Alyaka udah saya titipin ke daycare. Sempat molor karena dokter yang bersangkutan harus ngoperasi pasien lain.

Perasaan saya waktu itu campur aduk, sempet ngintip hasil biopsi dan ada tulisan diagnosa: Follicular Neoplasma. Sambil nunggu dokter saya googling, dan hasil browsing ini cuma ada satu yang dalam Bahasa Indonesia. Kira-kira singkatnya benjolan ini berpotensi kanker dan ga ada cara lain untuk tahu kecuali diangkat semua lewat operasi.




Akhirnya giliran saya pun tiba, masuk langsung kasih hasil tes ke dokter. Dokternya sempet bingung, dia kaya ga yakin dan ragu-ragu gitu nyampein ke saya. Intinya dia bilang harus diangkat dan operasi. Karena ga puas, saya nanya ke teman saya, Mba Ikma, dokter apa yang harus saya kunjungi untuk cari second opinion. Sempet mau ke dokter bedah onkologi, tapi menurut rekomendasi dr. Kykie -adik ipar mba Ikma- sebaiknya saya ke dokter bedah kepala dan leher saja karena letak benjolannya ada di leher. Dr. Kykie nyaranin untuk periksa ke dr. Urip Murtedjo, SpB-KL (K) yang praktek di William Booth. Waktu saya cek Spesialis Bedah Kepala Leher di PHC, ternyata beliau juga praktek di sana hanya di hari Jumat. Karena saya periksa Jumat siang, tanpa babibu langsung antri untuk malam itu juga.

Ga lama nunggu giliran saya masuk. dr. Urip langsung nyuruh saya duduk dan mencoba menelan ludah sebanyak dua kali sambil beliau memegang benjolan di leher saya. Langsung beliau melihat hasil tes saya dan menyimpulkan untuk segera operasi pengangkatan tumor.

WHAT? Operasi?

Ga ada jalan lain, dok? Namun dr. Urip bilang itu satu-satunya jalan, daripada ternyata ganas dan kami gatau malah jadi kanker. Akhirnya saat itu juga dr. Urip bikin surat rujukan operasi, yang langsung kami proses pendaftaran ke rawat inap dan kami harus nunggu sekitar seminggu sampai di-ACC sama pihak asuransi.

Setelah itu saya dan mas Hafidz langsung arrange untuk nitipin Alyaka, siap-siap packing, dan persiapan lain karena saya harus ninggalin rumah dalam beberapa hari. Sempet mau nitipin Alyaka di rumah Mba Wulan & Mas Audit, teman baik di kantor Mas, namun urung karena ternyata Ibu saya suggest agar Mbahti di Surabaya dulu selama saya operasi. Akhirnya ditempelah itu segala macam post it di sudut-sudut rumah, berisi informasi letak benda dan cara kerjanya, maklum, kan beda dapur pasti Mbahti bingung nanti :))

Sekitar seminggu pas setelah kami daftar, akhirnya saya dapat kepastian untuk operasi hari Selasa pagi, dan diharapkan sudah opname dari hari Senin tanggal 13 Agustus. Akhirnya Senin pagi saya jemput Mbahti di stasiun Gubeng, makan sebentar di LOKO, pulang, dan sejam kemudian udah gotong-gotong koper sendiri ke Rumah Sakit. Orang sampe bingung: Sakit apa mbak? Kok kayaknya sehat haha

Setelah mengurus tetek bengek administrasi, sekitar jam 4 sore saya mulai masuk kamar. Belum ngerasain apa-apa kaya nervous atau gugup hanya saya kebayang Alyaka di rumah :'( Malamnya jam 7 saya mulai rekam jantung. Dan mulai puasa malamnya jam 12.00.

Operasinya

Besok paginya sekitar jam 05.30 saya mandi pagi dan ganti pakaian operasi. Mulai diinfus, disuntik cairan lapisan lambung dan tes alergi antibiotik. Jam 07.30 keluar kamar menuju ruang operasi naik kursi roda. Sejujurnya waktu disini pun saya belum ngerasain deg-degan, karena saya tahu ditangani oleh dokter yang tepat dan kompeten. Hanya berdoa terus semoga tumornya jinak.

Masuk ruang tunggu operasi saya mulai dipindahkan ke kasur, lalu masuk ke prep room barengan sama pasien-pasien lain yang akan dioperasi saat itu juga. Saya masi bisa bercanda sama pasien usus buntu, ada yang mau dikuret, ada yang mau operasi faring. Akhirnya giliran saya tiba, saya masuk ke ruangan operasi yang super duper dingin itu. Mulai dipasang alat pengecek detak jantung dll. Sekitar 10 menit di dalam ruang operasi dimana saya masih bisa becanda sama staff-staff yang ada, dokter anastesi masuk dan mulai masukin cairan lewat infus. Saya masih sempat lihat jam di dinding menunjukkan pukul 07.50, lalu dr. Urip masuk ke dalam ruang operasi.

Setelah itu mulai blank...

Saat perlahan mulai sadar saat saya ada di ruang pemulihan, hal pertama yang saya lihat adalah jam.  Jam menunjukkan pukul 11.12. Waktu itu kerasa sakit banget dan nangis tanpa suara karena aku ga bisa ngomong. Tania, GA BISA NGOMONG. Ga keluar suara. Sampe susternya bilang "Sakit ya Bu? Sabar ya Bu agar cepat pulih, banyak berdoa..."

Oiya sempet baca dan sempet diomongin juga sama doker THT yang pertama, kalau operasi pengangkatan tumor thyroid selalu ada resiko kerusakan pita suara yang temporary sampai permanen. Jadi penting untuk pilih dokter yang mumpuni.

Setelah itu saya dibawa keluar ruangan, saya lihat suami di depan ruang operasi dan Mas Haf langsung nemenin di samping kasur sampai naik lift dan masuk lagi ke kemar. Saya tanya waktu itu dia mikir apa, katanya: Sedih soalnya kamu kaya kesakitan. Huhuhu. Kata Mas Haf sesudah operasi usai, dr.Urip ketemu Mas Haf dan nyampein kalo berjalan lancar. Sempet juga dilihatin itu tumornya, kata Mas sih kaya kacang mete seukuran setengah ibu jari Mas.

Sampai kamar hal pertama yang ingin saya lakukan adalah buang air kecil. Akhirnya saya coba deh tuh di pispot. Sekitar jam 2 saya makan siang, dan rasanya amboooy sakit buat nelan sampai nangis tanpa suara. Saya yang belum bisa gerakin suara baru sadar ada selang yang ngalirin darah dari leher ke wadah kecil di luar (drain). Setelah itu PR saya adalah buang air kecil di popok. Udah ngerasa penuh tuh kebelet, tapi rasanya otak ini ga bisa nyuruh si bladder untuk let it go aja. Rasanya kaya enggan begitu. Nah tiap inget buang air kecil di popok ini saya ga habis-habis terimakasih ke suami yang udah dengan sabar gantiin, bersihin, dan super telaten ngurusin saya. Padahal saya tahu dia juga capek banget :(

Malam itu saya tidur lumayan nyenyak despite ngerasain sakit dan risih karena leher diperban gede gitu.


Post Operasi

Besok paginya saya sibin, dan baru sadar ada rambut yang keras karena kena darah. Geli banget udah pengen keramas, tapi ternyata keramas pertama saya adalah seminggu kemudian! Jadi kalau mau operasi besar di leher, sebelumnya boleh banget loh body care facial maskeran segala macem karena setelah operasi itu jadi semacam luxuries we can not afford :))

Nah ini gatau kenapa ya apa efek operasi atau efek tidak adanya lagi tumor di tiroid, tapi nafsu makan saya jadi berkali kali lipat. Dan PCN atau kateringnya RS PHC itu the best menurut saya ga ada yang ga enaak, dari mulai opor, bakso bakar, sup merah *aduh nulisnya aja keroncongan* Masi sempet minta Mas beliin dunkin donut yang tiramisu. Alhamdulillah tapi katanya biar penyembuhan lebih cepat juga...

Pagi itu Alyaka dan mbahti nyusul ke RS. Sebenernya hari pertama post op itu juga ndilalah barengan sama jadwal assessment Mas Haf di kantor, jadi Mas ga bisa nemenin lama-lama. Nah pertama nyampe RS Alyaka masi tidur, terus dia bangun sekitar jam 9-an gitu. Dia langsung minta gendong, tapi dikasi pengertian kalo saya lagi sakit (sambil ditunjukin ada infus, ada drain) dia nya ngerti. Cuma siang-siang waktu saya cuma berbaring aja, dia kayaknya kesel kenapa Bubunya gamau turun main sama dia, nangis keras banget sambil panggil-panggil "Bubu... bubu!!!" Yaa Allah hati ini rasanya kaya kepotek potek. Cuma bisa bilang "Iya nak sabar ya nak" dengan suara serak dan pelan hhu.

Sekitar jam 4 sore dr. Urip visit. Beliau ganti perban leher dan copot drain karena darahnya udah ga banyak lagi. Alyaka sempet saya suruh menjauh gausah lihat proses copotnya karena saya takut dia malah jadi ngerih, tapi sama dr.Urip malah disuruh lihat. "Gen kendel" (Biar berani) begitu kata beliau. Saya cuma diminta tarik nafas panjang terus tahan bentar saat dokter copot drain dari bekas jahitan, lalu tiba-tiba...

"Ayo cobo lingguh" (Ayo coba duduk)

"Tapi dok, saya belom gerak sama sekali ini aja miring-miring belom"

"Pengen cepet pulang gak? Ayo ajar lingguh. Elon. (Ayo belajar duduk, manja).

Akhirnya dicoba lah tu duduk, yuuuuuh berputar putar rasanya kepala ini HUAAA. Kata dokter besok saya udah boleh pulang. Langsung ngabari Mas Haf. Saya sempet tanya karena dari hasil USG di bagian kiri juga ada tumor tapi kecil cuma 8 mm, kata dr. Urip kecil sekali dan ga beresiko. Alhamdulillah.

Besoknya saya pulang ke rumah, udah ada adek ipar juga, Astri, yang lagi KKN di Gresik. Sampai rumah ngepasi ada tirakatan dan lokasi panggungnya persis di depan rumah. Tiap soundnya nge-bass, bekas jaitan ini ikutan vibrate hahaha. Epic.

Seminggu setelah operasi, kami ambil hasil PA (Patologi Anatomi) di RS PHC dan kami bawa ke RS William Booth, dimana dr.Urip praktek setiap hari. Alhamdulillah saat yang ditunggu-tunggu tiba...


Tumornya adalah Follicular Adenoma, yang berarti tumor jinak. Bukan Follicular Carcinoma yang berarti kanker ganas. Alhamdulillah... Saya ga berhenti-berhenti bersyukur kalau ingat malam itu di William Booth. Akhirnya perban diganti (sambil cabut jahitan), dan belom boleh kena air.

Jumatnya (24 Agustus) saya kontrol lagi, dan lepas perban. Akhirnya udah boleh kena air, Alhamdulillah boleh keramas sendiri Yay! Dan untuk seumur hidup ini saya sudah ga boleh konsumsi brokoli, kobis dan tanaman lain dari famili Crucifera karena ternyata mereka menghambat penyerapan iodine di thyroid (cmiiw). Dan satu lagi: Ga boleh marah-marah...

Oke ini pertamanya saya kira dr. Urip becanda, ya. Tapi pas googling nama beliau saya dapat link berita dimana beliau isi seminar tentang kelainan tiroid, dan salah satu penyebabnya adalah karena sering marah-marah. Ternyata ini dikarenakan hormon thyroid itu membelah diri dengan cepat saat kita marah. Wah jadi pembelajaran ke depannya.

Tentang Follicular Neoplasma

Lalu sebenernya apa si penyebab dari tumor thyroid ini? Kalau dulu kita tahu orang jaman dulu gondok karena kurang yodium, ada yang mengasosiasikan dengan salah ngeden saat melahirkan. Tapi ternyata tersangka utamanya adalah kelainan hormon, 25% keturunan, dan sisanya adalah gaya hidup.
Saat pertama kali denger saya kaget, rasanya dipercundangi sama gaya hidup sendiri. Untuk teman-teman yang berteman dengan saya di Instagram mungkin tahu kalau mulai 2018 ini saya mulai project eating clean, mencoba menerapkan beberapa alkaline living concept, dan mulai rutin berolahraga. Saya juga ga ngerokok.  Terus kok masih bisa kena ya??

But I try to look at the brightside, kalau saja gaya hidup saya lebih berantakan mungkin aja ini ga "hanya" tumor jinak. Karena itu saya harus mulai serius menerapkan dan ga setengah-setengah.

Kalau sampai kanker, proses penyembuhannya akan sangat panjang bahkan menahun. Saya harus terapi cairan iodine di ruang isolasi, belum lagi harus ada kunjungan rutin ke RS yang harus diarrange sedemikian rupa karena kami ga punya asisten rumah tangga di sini. Belum lagi ada operasi kedua untuk angkat tiroid, dan sampai seumur hidup saya harus rutin konsumsi hormon penambah tiroid. Hormon ini padahal penting banget untuk kehamilan, karena kalau kurang, anak yang dikandung bisa mengalami kretinisme atau kerdil.


Kondisi luka tiga minggu pasca operasi


Kini, tiga minggu setelah operasi, bekas luka masi rutin saya kasi salep kenacort dan saya masih rutin minum multivitamin Glisodin setiap hari. Udah bisa angkat berat, Alhamdulillah. Dan sudah resmi tiga minggu ini saya jadi Pescetarian (cerita lengkapnya lain kali ya soalnya baru mulai juga haha), dan ganti nasi pake beras merah. Yang penting, ngikut Kaizen Living: Pelan-pelan dirubah asal konsisten. Bismillah...

Dari pengalaman ini ada banyaak sekali yang bisa saya syukuri. Pertama-tama, saya bersyukur orangtua saya notice ada perubahan di anaknya. Karena banyak yang kena follicular neoplasma ga sadar kalau ada benjolan sampai keburu gede, simply because they did not notice it.
Kedua, saya bersyukur sekali dikelilingi orang-orang yang positif. Mulai dari saya galau dokter, Mba Ikma selalu ingetin kalo sakit kaya gini tuh tergantung pikiran, makanya mikir yang bagus-bagus aja. Suami pun tiap saya ngomong "Yang kalo aku kanker..." selalu dijawab dengan "Enggak yang, ga kanker". Itu sebelum hasil PA jadi, ya. Kalopun itu kanker saya udah siap juga dengan segala resiko karena sugesti positif juga. Yang ketiga, punya support system yang mendukung di saat kita lagi kesusahan itu harta yang tak ternilai harganya. Bisa nitipin Alyaka di Emak, tangan orang yang udah gedein saya, bikin saya ga kuatir juga.

Yang terakir, kini saya mulai belajar lagi untuk memanage pikiran dan perasaan. Pelan-pelan saya mulai belajar memaafkan orang di masa lalu, yang, menurut saya udah mengganggu. Saya minta maaf kepada orang-orang yang sudah terganggu dengan saya juga, walaupun ga memaafkan saya udah sepenuhnya jadi urusan mereka. Dan ini efeknya luar biasa lho. Saya ga lagi bangun pagi berat, dan ati rasanya jauuh lebih plong.

Untuk teman-teman, selalu periksa dan kenali perubahan di tubuh kalian ya. Ga jarang orang terlambat tahu karena acuh. Khusus untuk thyroid, kalau kalian sulit nambah berat badan, sering berdebar, dan keringat dingin di malam hari, waspada ada perubahan. Check your neck! Check your thyroid gland.

Semoga kita semua senantiasa diberi sehat oleh Allah. Aamiin Aamiin. 

Comments

Popular Posts